Dimasukkannya Arab Saudi Dalam Daftar Risiko Keuangan Teror Eropa

Dimasukkannya Arab Saudi Dalam Daftar Risiko Keuangan Teror Eropa, Tekanan internasional terhadap Arab Saudi semakin dikerahkan oleh badan pembuat undang-undang dengan cara yang dapat memperlambat investasi asing yang sangat dibutuhkan, kata analis regional.

Pada hari Rabu, Komisi Eropa (EC) menambahkan Arab Saudi ke daftar “negara ketiga berisiko tinggi” yang memiliki “kekurangan strategis” dalam rezim anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme, juga dikenal sebagai AML/CFT.

Penunjukan tidak boleh menempel; itu dapat dibatalkan oleh Dewan Eropa atau Parlemen Eropa dalam periode satu hingga dua bulan di mana badan-badan tersebut harus memberikan suaranya. Tetapi langkah itu menyoroti kesediaan baru oleh anggota parlemen untuk lebih meneliti kepatuhan Saudi dengan konvensi internasional dan menarik hak istimewa yang telah dinikmati kerajaan sampai sekarang.

Baca Juga : Siapa Teroris dan Siapa Yang Membiayai Mereka Menurut Loretta Napoleoni

Sebagai hasil dari daftar tersebut, EC menulis dalam sebuah pernyataan , bank dan badan lain yang beroperasi di bawah aturan anti pencucian uang UE “akan diminta untuk menerapkan peningkatan pemeriksaan (uji tuntas)” pada transaksi antara individu dan institusi dari Arab Saudi, serta lebih dari 20 negara lain yang terdaftar, “untuk lebih mengidentifikasi aliran uang yang mencurigakan.”

Dampak dari keputusan Komisi sangat tergantung pada penerimaannya oleh badan pembuat undang-undang Eropa lainnya serta AS. Prancis dan Inggris telah menyatakan penentangannya, memiliki ikatan perdagangan dan ekspor senjata yang signifikan ke kerajaan, dan mungkin mencoba untuk mencapai kesepakatan. jalan tengah dengan EC.

Bukti spesifik untuk daftar Arab Saudi belum diungkapkan kepada publik, tetapi EC mengutip risiko yang ditimbulkan oleh “yurisdiksi negara ketiga yang memiliki kekurangan strategis dalam rezim AML/CFT mereka yang menimbulkan ancaman signifikan terhadap sistem keuangan Uni.”

  • Pada hari Rabu, Komisi Eropa (EC) menambahkan Arab Saudi ke dalam daftar “negara ketiga berisiko tinggi” yang dianggap lemah dalam memerangi pendanaan terorisme dan pencucian uang.
  • Penunjukan tidak boleh menempel; itu dapat dibatalkan oleh Dewan Eropa atau Parlemen Eropa dalam periode satu hingga dua bulan di mana badan-badan tersebut harus memberikan suaranya.
  • Tetapi langkah itu menyoroti kesediaan baru oleh anggota parlemen untuk lebih meneliti kepatuhan Saudi dengan konvensi internasional dan menarik hak istimewa yang telah dinikmati kerajaan sampai sekarang.

‘Berpotensi sangat serius’

Menurut lorettanapoleoni.net Dimasukkannya Arab Saudi dalam daftar “berpotensi sangat serius,” Loretta Napoleoni, pakar keuangan teror dan penulis buku Terror, Inc., mengatakan kepada CNBC melalui email Kamis. Tetapi penolakan dari AS terhadap keputusan Eropa akan menjadi kuncinya. Ini akan menciptakan kontradiksi, jelasnya, yang memiliki “dampak pada investor Eropa dan siapa saja yang beroperasi di bawah yurisdiksi UE, tetapi tidak akan memengaruhi mereka yang beroperasi di bawah AS dan dalam dolar AS.”

Sejarah kerajaan dengan pencucian uang dan pendanaan teror bukan rahasia lagi, tambah Napoleoni. Penunjukan “dibenarkan karena kita tahu bahwa uang Saudi telah digunakan untuk mendanai beberapa organisasi jihad selama beberapa dekade. Kami juga memiliki negara yang sistem keuangannya tidak berada di bawah yurisdiksi kami.”

Keuangan Islam adalah sistem terpisah dengan aturannya sendiri – sehingga otoritas moneter internasional tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan pencucian uang atau pendanaan teroris, katanya. “Ini sudah menjadi masalah besar.”

Sebuah ‘prioritas strategis’ untuk kerajaan

Kementerian luar negeri Arab Saudi dan kedutaan Saudi di London tidak menjawab permintaan komentar CNBC. Tetapi pada hari Kamis, sebuah pernyataan pemerintah dari Saudi Press Agency (SPA) membaca bahwa Riyadh “mencatat dengan penyesalan” keputusan tersebut, “meskipun yang terakhir mengadopsi langkah-langkah untuk memperkuat kerangka hukumnya, yang mengarah pada peningkatan kerja sama dengan rekan-rekannya.”

“Kerajaan menegaskan kembali komitmennya pada perjuangan bersama melawan pencucian uang dan pendanaan terorisme – komitmen yang dibagikan dengan mitra dan sekutu internasionalnya,” tambah pernyataan itu. SPA mengutip Menteri Keuangan Saudi Mohamed al-Jadaan yang mengatakan bahwa memerangi keduanya adalah “prioritas strategis” dan bahwa Riyadh akan “terus mengembangkan dan meningkatkan kerangka peraturan kami untuk mencapai tujuan ini.”

Negara ini “tidak secara efektif atau secara rutin melacak dan melaporkan setiap transaksi yang mencurigakan,” tulis kepala praktik Timur Tengah Grup Eurasia Ayham Kamel dalam sebuah catatan minggu ini. Tetapi Riyadh baru-baru ini menetapkan undang-undang anti pencucian uang dan anti-teror yang dimaksudkan untuk memerangi pendanaan terorisme, dan Kamel mencatat bahwa laporan 2018 dari Gugus Tugas Aksi Keuangan menunjukkan kepatuhan positif oleh pemerintah Saudi dengan apa yang disebut AML/CFT — anti pencucian uang. dan penanggulangan pendanaan terorisme.

“Pejabat UE memiliki lebih banyak kebebasan untuk menghukum Arab Saudi setelah pembunuhan Jamal Khashoggi,” kata Kamel. “Kemungkinan besar, Riyadh telah melanggar beberapa standar UE dengan keyakinan yang salah tempat bahwa Eropa tidak akan mungkin bergerak melawan kerajaan.”

Arab Saudi tidak disukai

Perkembangan itu terjadi ketika Partai Republik dan Demokrat mendorong berbagai undang-undang yang bertujuan meminta Riyadh bertanggung jawab atas pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, menarik dukungan AS untuk serangan yang dipimpin Saudi di Yaman, dan menentang kartel minyak OPEC, di mana Arab Saudi. adalah anggota yang paling kuat.

Terlepas dari hasilnya, setiap cacat pada citra kerajaan menambah tantangan lebih lanjut untuk tujuan ekonomi yang ditetapkan dalam Visi 2030, sebuah rencana ambisius yang dipelopori oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk mendiversifikasi ekonomi dari minyak dan mendorong penciptaan lapangan kerja sektor swasta. Menarik modal asing adalah inti dari agenda itu.

Cinzia Bianco, analis senior di Gulf State Analytics, mengatakan bahwa bahasa yang digunakan oleh Komisi “menyarankan langkah tersebut adalah tentang mendorong pemerintah, yang ingin menarik investasi asing, untuk mengambil langkah proaktif untuk menjadi tujuan yang lebih cocok untuk investasi Eropa.”

Namun, tambahnya, mengingat bagaimana bank-bank Eropa sudah lebih berhati-hati daripada rekan-rekan mereka di Asia atau Amerika untuk terlibat dengan Arab Saudi – di mana risiko politik dianggap sangat tinggi saat ini – “langkah ini sebenarnya dapat berdampak negatif pada masalah ini meskipun hanya sebagian diadopsi.”