Loretta Napoleoni dan Chris Hedges Menganalisis Penyebaran Jihadisme, Penculikan, dan Perdagangan Pengungsi

Loretta Napoleoni dan Chris Hedges Menganalisis Penyebaran Jihadisme, Penculikan, dan Perdagangan Pengungsi – Bagi banyak orang Amerika, krisis pengungsi Eropa mungkin tampak seperti perkembangan baru-baru ini, tetapi asal mula krisis dapat ditelusuri kembali ke konflik bertahun-tahun yang terjadi di beberapa benua. Dalam episode terbaru “ On Contact ”, pembawa acara Chris Hedges duduk bersama Loretta Napoleoni untuk menganalisis faktor-faktor di balik maraknya perdagangan pengungsi dan penculikan orang asing, serta penyebaran jihadisme.

Loretta Napoleoni dan Chris Hedges Menganalisis Penyebaran Jihadisme, Penculikan, dan Perdagangan Pengungsi

 Baca Juga : Wawancara Dengan Pakar Pendanaan Teroris dan Pencucian Uang Loretta Napoleoni

lorettanapoleoni , seorang penulis dan penasihat kontrateroris, mengatakan bahwa “jihadis kriminal” menghasilkan miliaran dolar dengan memperdagangkan migran ke Eropa dan bahwa fenomena ini terkait dengan bentuk pemerasan sebelumnya yang dilakukan oleh panglima perang dan militan di seluruh Afrika dan Timur Tengah.

Perdagangan narkoba (terutama yang melibatkan kokain) antara Amerika Selatan dan Afrika utara pada awalnya mensubsidi berbagai kelompok jihad, kata Napoleoni. Invasi Amerika ke Irak pada tahun 2003 mendorong bentuk bisnis baru: penculikan dan tebusan. “Ini adalah bisnis yang mereka kendalikan 100 persen,” jelas Napoleoni, sedangkan penyelundupan narkoba tidak. “Penculikan lebih menguntungkan.”

Kelompok-kelompok jihadis mulai dengan menculik para elit lokal tetapi dengan cepat beralih ke bisnis penculikan orang asing yang lebih menguntungkan. Bagi banyak keluarga miskin, satu-satunya pilihan adalah bergabung dengan gerakan jihad, karena infrastruktur negara mereka mulai runtuh di bawah geng-geng lokal. “Anda bisa menjadi jihadis kriminal, atau Anda menjadi pengungsi,” kata Napoleoni.

“Pemerintah [asing], cukup menarik, bukannya keras dalam bisnis ini, mereka ikut,” kata Napoleoni. “Mereka memutuskan untuk membayar—secara rahasia.”

“Bagian depan adalah ‘kami tidak membayar, kami tidak bernegosiasi,’ tetapi kami tahu bahwa uang itu benar-benar dibayar,” lanjutnya. Pemerintah asing, seperti pemerintah Jerman, berpura-pura penculikan ini tidak terjadi karena “terlalu memalukan untuk mengakui bahwa dunia adalah tempat yang lebih berbahaya.”

Kedatangan pasukan AS di beberapa bagian Timur Tengah mendorong upaya jihadis. “Kehadiran pasukan AS di Irak sangat penting bagi penyebaran jihadisme,” bantah Napoleoni.

Hedges mengangkat beberapa kasus eksekusi mengerikan yang dipublikasikan, seperti yang dilakukan jurnalis AS James Foley . Napoleoni menyatakan bahwa ini adalah alat perekrutan yang penting untuk jihadisme. “Beberapa sandera lebih berharga mati daripada hidup,” katanya. Pasukan asing hanya membenarkan kehadiran jihadis, dan intervensi militer AS menjadi “cara [bagi para jihadis] untuk mengkonsolidasikan konsensus mereka sendiri.”

Ketika upaya AS dan Eropa melawan Negara Islam terus berlanjut, Napoleoni yakin banyak orang tidak menyadari betapa jihadisme radikal telah mulai menyebar. “Negara Islam mungkin secara geografis lebih kecil di Irak dan Suriah, tapi itu ada di seluruh dunia,” katanya. “Kami memiliki Boko Haram, kami memiliki Al Shabaab … semua di bawah payung nasionalisme agama.”

Kebangkitan anti-imperialisme dan nasionalisme agama ini menciptakan jumlah milisi lokal yang tak terhitung jumlahnya yang mendapat untung dari destabilisasi. “Krisis migran menjadi lebih menguntungkan secara finansial,” Hedges mengakui.

“Ini bisnis yang sangat menguntungkan,” Napoleoni setuju. “Saya akan mengatakan kita berbicara tentang miliaran. … ISIS, misalnya, musim panas lalu, menjaring setengah juta [dolar] per hari.”

“Menurutmu kemana arah ini?” Hedges bertanya, saat wawancara selesai.

“Saya pikir ini menuju perang,” jawab Napoleoni. “Perang antara Eropa dan Rusia.”