Menurut Loretta Napoleoni Afghanistan akan Menjadi Korea Utara

Menurut Loretta Napoleoni Afghanistan akan Menjadi Korea Utara – Dengan produksi heroin, yang telah ditaklukkan selama beberapa tahun, mereka sekarang memiliki lebih banyak uang daripada sebelumnya. Selain dukungan, selalu, dari penduduk “- Setelah Amerika Serikat meninggalkan dan kerusuhan di Kabul, pakar ekonomi global dan terorisme Lorettanapoleoni menelusuri kemungkinan skenario di Asia Tengah

Menurut Loretta Napoleoni Afghanistan akan Menjadi Korea Utara

 Baca Juga : Globalisasi dan Ekonomi ‘Nakal’ Menurut Loretta Napoleoni

Setelah dua puluh tahun berada di Afghanistan, pasukan AS bersama dengan kontingen NATO meninggalkan negara itu, yang tenggelam dalam kekacauan. Misi “Libertà Duratura-Kebebasan Abadi” – yang setelah serangan di Menara Kembar pada tahun 2001 adalah untuk mengakhiri rezim Taliban – menurut pakar ekonomi dalam globalisasi dan terorisme Loretta Napoleoni itu benar-benar berakhir pada 15 Agustus 2021 dalam kegagalan bencana, dalam krisis kemanusiaan kolosal. “Tentu saja, mereka akan membuat perhitungan mereka: karena tidak ada lagi ancaman serangan teroris, Amerika telah memutuskan untuk pergi”, tegas penulis esai tentang masalah yang diterjemahkan ke dalam lusinan bahasa (tonton video dengan wawancara terlampir pada artikel ini). Namun, tidak dijelaskan bagaimana mungkin negara adidaya, setelah sekian lama dan begitu banyak uang yang dihabiskan (lebih dari 2.000 miliar dolar), tidak dapat membangun apa pun. “Mungkin mesin militer Amerika tidak secanggih yang kita kira. Teknologi modern seharusnya memungkinkan untuk mengontrol wilayah yang sulit seperti Afghanistan, sebagai gantinya … ». Kami juga melihat kesalahan politik yang sama yang dibuat di Irak dan Vietnam: “Begitu rezim jatuh, Amerika Serikat menempatkan orang-orang yang datang dari Washington dan tidak pernah berperang sehari pun dalam hidup mereka. Orang-orang yang telah “melarikan diri” telah memasuki kembali apa yang disebut lingkaran sihir dinas rahasia atau politik Amerika. Jadi tentu saja perang tidak dimenangkan. Dan mereka masih belum memahaminya!” seru Napoleoni.

Taliban, bertahun-tahun yang lalu, berhasil membuat lompatan kualitatif yang memungkinkan mereka memiliki aliran uang yang konsisten ke pundi-pundi mereka. “Semua orang mengatakan bahwa orang Cina yang memberi mereka uang, atau orang Rusia… Tapi kenyataannya, Taliban tidak butuh uang. Mereka penuh dengan mereka, mereka keluar dari telinga mereka ». Di selatan negara itu, sebenarnya, mereka telah melindungi petani opium dari kebijakan pemberantasan pemerintah baru. Dan jika awalnya ekonomi klandestin ini terdiri dari ekspor zat narkotika yang diperoleh dari bunga poppy, hari ini Taliban telah bergerak langsung untuk memurnikannya menjadi heroin. “Inilah bagaimana nilai tambah yang sangat besar diciptakan. Sekitar tahun 2005, sementara di Iran laboratorium dan teknisi yang didedikasikan untuk proses ini dilarang, Taliban mengundang mereka untuk pindah ke Afghanistan ». Bahkan produsen opium akhirnya mendapat untung, meningkatkan dukungan dan popularitas Taliban. Akibatnya, lonjakan kecanduan narkoba dimulai di negara-negara tetangga – kecuali China – dan penjualan ke Amerika Serikat, melalui Pakistan. Dengan pengambilalihan kekuasaan penuh oleh Taliban, menurut Napoleoni, “hal itu dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam produksi heroin di seluruh dunia. Tapi ini tidak dibicarakan, karena itu adalah hal yang tabu ». Dengan pengambilalihan kekuasaan penuh oleh Taliban, menurut Napoleoni, “hal itu dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam produksi heroin di seluruh dunia. Tapi ini tidak dibicarakan, karena itu adalah hal yang tabu ». Dengan pengambilalihan kekuasaan penuh oleh Taliban, menurut Napoleoni, “hal itu dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam produksi heroin di seluruh dunia. Tapi ini tidak dibicarakan, karena itu adalah hal yang tabu ».

Lalu bagaimana nasib Afganistan? Untuk Napoleoni tidak ada keraguan. Ini akan terus menjadi ‘narkotika’. Tetapi tidak hanya: «Skenario yang mungkin adalah yang membuatnya berubah menjadi negara yang mirip dengan Korea Utara. Kami akan memiliki kekuatan, China dan Rusia, yang akan membela Taliban dan melakukan bisnis dengan mereka. Saya meramalkan isolasi dari Barat. Karena ini, sekarang, tampak tenang. Tapi beri dia beberapa bulan. Lalu kekejaman apa yang sudah mereka lakukan sekarang,” ujarnya. “Jika mereka berada di bawah pengaruh China, tidak ada yang menyentuh mereka di bawah payung itu.”

Namun lapisan tanah Afghanistan kaya akan bahan mentah: tembaga dan logam langka lainnya, yang sangat diperlukan untuk industri teknologi. Ada pembicaraan tentang nilai total beberapa (jika tidak ribuan) miliaran dolar. Mungkinkah itu jalan keluar untuk masa depan yang lebih baik? Saat ini sepertinya bukan jalan yang layak. Juga karena opini publik yang “dibius”. Saya tidak melihat hipotesis perjanjian perdagangan untuk eksploitasi sumber daya yang tersembunyi di tambang Afghanistan oleh Amerika Serikat atau Eropa mungkin ».

Pada tahun 2021, kita menyaksikan semacam pengulangan sejarah sejak akhir abad kedua puluh. Karena “Taliban Afghanistan, pada akhirnya, akan menawarkan ISIS kemungkinan untuk menyusun kembali dirinya sendiri”. Sebuah rewind dari rekaman yang terjadi tepat di bawah mata seorang presiden Amerika Serikat, Joe Biden, yang terus mempertahankan keputusan tersebut. “Saya melihat sebuah film di mana jelas bahwa dia tidak jernih. Dari sudut pandang mental, saya mendapat kesan bahwa dia tidak sehat », simpul ahli itu.