Loretta Napoleoni Yakin Afghanistan Akan Menjadi Surga Bagi Teroris

Loretta Napoleoni Yakin Afghanistan Akan Menjadi Surga Bagi Teroris – Ketika Taliban bekerja untuk membentuk pemerintahan di Afghanistan, ada peringatan baru bahwa ekonomi yang bergantung pada bantuan negara yang dilanda perang itu berada di ambang kehancuran setelah penarikan cepat pasukan AS.

Loretta Napoleoni Yakin Afghanistan Akan Menjadi Surga Bagi Teroris

 Baca Juga : Menurut Loretta Napoleoni Afghanistan akan Menjadi Korea Utara 

lorettanapoleoni – Sebuah laporan dari Fitch Solutions, bagian dari lembaga pemeringkat kredit global Fitch Ratings, melukiskan gambaran yang mengerikan tentang ekonomi Afghanistan.

Dan memperingatkan situasi akan menjadi lebih buruk jika negara-negara Barat dan organisasi keuangan internasional menahan atau menarik bantuan asing.

Pekan ini, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan krisis kemanusiaan akan terjadi di Afghanistan karena bahan bakar, makanan dan obat-obatan habis dan separuh penduduk hidup dalam kemiskinan.

Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional telah memotong keuangan, karena komunitas internasional memutuskan apakah akan mengakui Taliban sebagai pemerintah sah negara itu.

Ada kekhawatiran Taliban akan mengulangi aturan brutal sebelumnya, yang melihat eksekusi publik, rajam sampai mati karena perzinahan, amputasi karena mencuri, dan perempuan dan anak perempuan dilarang bekerja dan sekolah.

Berbicara kepada ABC dari Singapura, kepala risiko negara Asia-Pasifik Fitch Solutions Anwita Basu memperkirakan ekonomi Afghanistan akan menyusut hampir 10 persen tahun ini dan lebih dari 5 persen tahun depan.

“Kejutan pertama adalah pemotongan dana yang efektif, terutama dana publik. Hampir 75 persen keuangan pemerintah pada dasarnya didanai oleh bantuan,” katanya.

Basu mengatakan ketidakpastian politik dan pandemi virus corona menambah masalah yang dihadapi Afghanistan, dengan akses negara itu ke vaksin “lebih suram” setelah pengambilalihan Taliban.

Dia mengatakan mata uang Afghanistan, bisa terdepresiasi lebih lanjut terhadap greenback karena sebagian besar aset asing Afghanistan telah dibekukan oleh bank sentral AS untuk menghentikan Taliban dari mendapatkan akses ke mereka.

Ms Basu mengatakan jatuhnya mata uang telah merugikan Afghanistan dengan menyebabkan lonjakan inflasi yang signifikan, dengan harga barang-barang penting naik lebih dari sepertiga bulan lalu.

“Jika ini terus berlanjut, apa yang akan terjadi adalah nilai mata uang yang sebenarnya pada dasarnya akan runtuh. Dan itu dapat menciptakan situasi hiperinflasi yang hanya kita lihat di zaman modern di Afrika sub-Sahara dan Amerika Latin, bahkan mungkin di situasi ala Lebanon.”

Taliban akan segera mengumumkan pemerintahan barunya dan pengiriman kemanusiaan PBB masih mengalir ke negara itu.

Selain itu, Qatar akan membantu Taliban membuka kembali bandara Kabul, yang ditutup setelah pasukan AS menyelesaikan penarikan mereka awal pekan ini.

Layanan pengiriman uang Western Union juga telah dibuka kembali untuk bisnis di negara tersebut.

Basu mengatakan mungkin ada pandangan yang lebih positif jika negara-negara seperti Rusia dan China mengakui Taliban sebagai pemerintah yang sah dan meningkatkan investasi mereka di Afghanistan, yang dapat mengimbangi penurunan bantuan asing.

Runtuhnya ‘mengkhawatirkan’

Namun, mantan pejabat pemerintah Afghanistan Nematullah Bizhan mengatakan Fitch Solutions terlalu optimis tentang situasi politik dan keamanan di negara itu, karena memperkirakan bahwa setelah tiga tahun kondisi akan normal dan ekonomi akan pulih.

Bizhan adalah dosen kebijakan publik dan pembangunan internasional di Australian National University dan penasihat pemerintah Afghanistan, termasuk menjabat sebagai wakil menteri pemuda dan direktur jenderal anggaran di Kementerian Keuangan Afghanistan.

“Itu semua akan tergantung pada apa yang mungkin terjadi di Afghanistan, jika kita memiliki perang saudara.

“Jika ada ketidakamanan dan AS menjatuhkan sanksi pada Taliban, ekonomi akan berkontraksi lebih lanjut dan kami dapat memprediksi keruntuhan keuangan di Afghanistan.”

Mr Nemat mengatakan pengurangan atau penghentian miliaran dolar bantuan asing ke Afghanistan akan memiliki dampak yang menghancurkan.

“Sekitar 50 persen anggaran operasional dibiayai melalui bantuan luar negeri, baik hibah maupun pinjaman,” katanya.

Afghanistan bisa kembali menjadi surga bagi terorisme

Taliban digulingkan dari kekuasaan pada akhir 2001 setelah invasi pimpinan AS ke Afghanistan menyusul serangan teroris 11 September di AS.

Pengembaliannya mengancam akan menghancurkan kemajuan 20 tahun, termasuk dalam hak-hak perempuan dan pembangunan ekonomi.

Seorang pakar pendanaan terorisme memperingatkan bahwa Pakistan dan negara-negara Teluk seperti Arab Saudi akan sekali lagi menanggung pemerintah Taliban, dan Afghanistan akan kembali menjadi pusat terorisme global dan negara gagal.

Loretta Napoleoni mengatakan dia yakin Afghanistan akan sekali lagi menjadi surga bagi teroris.

“Saya pikir Afghanistan kemungkinan besar akan menjadi pusat terorisme global, karena itu akan menjadi sumber pendapatan,” katanya.

“Kami memiliki perdagangan narkoba, yang sedang booming, benar-benar booming, meskipun tahun ini terjadi kekeringan.”

Dia mengatakan China dan Rusia telah meningkatkan dialog mereka dengan Taliban karena posisi strategis Afghanistan sebagai pintu gerbang antara Asia dan Eropa, dan karena sumber dayanya, termasuk tanah jarang dan minyak.

“Kita berbicara tentang mantel strategis yang penting,” tambah Ms Napoleoni.

“Tapi kemudian, tentu saja, tidak ada yang lain, karena Barat mengatakan tidak ada keterlibatan, bantuan asing telah datang untuk semua ini, cadangan telah dibekukan. Jadi apa alternatifnya?”

Pakar terorisme sepakat bahwa perang saudara juga merupakan risiko besar bagi negara.

“Ini tidak akan semudah sebelumnya, karena kita memiliki populasi besar sekitar 38 juta orang, kebanyakan di kota-kota,” jelasnya.

“Dan di sinilah Taliban akan menemukan oposisi karena mereka adalah orang-orang yang selama 20 tahun merasakan manfaat modernisasi yang datang dari Barat.

“Tapi terlepas dari hambatan itu, saya tidak melihat ada kelompok lain yang akan menghentikan Taliban dari menampung kelompok teroris internasional.”