Resensi Buku: ‘Merchants of Men’ oleh Loretta Napoleoni

Resensi Buku: ‘Merchants of Men’ oleh Loretta Napoleoni – Merchants of Men: How Kidnapping, Ransom and Trafficking Funds Terrorism and ISIS oleh penulis Italia Loretta Napoleoni membawa pembaca dalam perjalanan global fenomena ‘jihadis kriminal’ yang berkembang yang telah menjadi kenyataan abad ke-21.

Resensi Buku: ‘Merchants of Men’ oleh Loretta Napoleoni

Baca Juga : Jejak Uang Menghubungkan Perang Melawan Terorisme Dengan Krisis Keuangan Global Menurut Loretta Napoleoni

lorettanapoleoni – Menelusuri asal usul penculikan jihadi ke Sahel, Napoleoni menunjukkan akar penyebab dari Undang-Undang PATRIOT Amerika Serikat, undang-undang yang disahkan setelah 9/11 yang memberi pemerintah AS serangkaian kekuatan baru termasuk pengawasan dan pelacakan transaksi global yang memanfaatkan Dolar Amerika. Sebagai tanggapan, produsen narkoba Amerika Latin, kejahatan terorganisir Eropa, dan pedagang Afrika berkumpul dan membuka jalan bagi gelombang kejahatan baru dalam lingkup yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Penulis menyoroti bagaimana model penculikan yang pertama kali dipelopori oleh al Qaeda di Maghreb Islam, yang mengambil tindakan kriminal dan berusaha memberikannya lapisan kehormatan melalui kedok jihad, dengan cepat ditiru oleh kelompok-kelompok serupa di seluruh dunia. Yang sangat menarik adalah karakteristik regional dari fenomena global ini. Pembajakan Somalia tumbuh dari komunitas nelayan lokal yang telah ada selama berabad-abad sementara penggunaan negosiasi Taliban melibatkan pertukaran tahanan.

Buku ini menawarkan wawasan tentang komponen praktis yang terlibat dalam penculikan. Lebih dari sekadar bernegosiasi dengan teroris, yang menurut pemerintah barat tidak mereka lakukan, mereka yang diculik memang memiliki peringkat yang lebih tinggi dengan tentara dan pekerja bantuan di atas dan dengan beberapa kebangsaan yang lebih dihargai daripada yang lain. Di sisi jihad, perhitungan serupa dibuat tetapi juga menunjukkan keterampilan luar biasa dalam memahami opini publik dan manipulasi media sambil mengevaluasi nilai kejutan dari pemenggalan kepala yang terkadang lebih besar daripada nilai uang yang diperoleh, seperti yang ditunjukkan ISIS pada musim panas 2014.

Napoleoni meninggalkan pembaca dengan banyak pelajaran serius. Dia mendekonstruksi ‘mitologi sandera barat’ di mana ‘pemerintah Barat menggambarkan semua sandera sebagai pahlawan, terutama jika mereka mengenakan seragam.’ Seringkali, terutama yang diambil di Suriah, naif dengan sedikit pemahaman tentang risiko sebenarnya yang terlibat dalam memasuki zona perang yang sama berbahayanya dengan yang ada di Timur Tengah. Idealisme muda, yang dapat berbentuk keinginan untuk melapor di lapangan atau bekerja sebagai pekerja bantuan meskipun hanya sedikit atau tidak ada pelatihan profesional atau dukungan kelembagaan, dapat menjadi kualitas yang sangat berbahaya yang telah mengorbankan banyak kebebasan mereka dan, dalam kasus terburuk. , kehidupan mereka.

Ditambah dengan pandangan ini, buku ini penuh dengan kecaman dengan banyak hal yang beredar. Di antara mereka yang dinilai bersalah adalah media yang, di era penjualan surat kabar yang semakin menipis dan persaingan internet yang semakin meningkat, telah menutup biro Timur Tengah mereka dan menggantinya dengan pekerja lepas yang mengambil risiko lebih besar daripada sebelumnya, risiko yang tidak akan pernah ditanggung oleh media mapan. , sambil membayar dengan boros untuk artikel-artikel ini, beberapa di antaranya berakhir di berita. Rekan pelaku yang diidentifikasi oleh Napoleoni adalah politisi, bersalah atas destabilisasi banyak negara melalui intervensi barat, dan globalisasi, yang digembar-gemborkan oleh beberapa orang sebagai kemenangan sambil menghancurkan komunitas dan dengan demikian membuka jalan bagi penjahat untuk berkembang. Bahkan orang-orang yang dianggap suci, seperti mereka yang dibayar untuk menampung dan memberi makan para migran dan pengungsi,

Meskipun menarik untuk dibaca, bukan tanpa kesalahan. Utama di antara ini adalah ketergantungan penulis pada bukti anekdot. Klaim besar, seperti bahwa Italia membayar paling banyak untuk sanderanya, hanya diperdebatkan berdasarkan beberapa contoh sementara perbandingan statistik yang ketat kurang. Meskipun penggunaan sumber anonim, seperti negosiator yang bertindak sebagai perantara antara pemerintah barat dan perusahaan di satu sisi dan geng kriminal dan teroris di sisi lain, dapat dimengerti karena sifat sensitif dari subjek, masih banyak yang harus diinginkan.

Namun, tidak seperti banyak rekan-rekannya, Napoleoni patut dipuji karena mengingatkan pembaca tentang akar yang mendasari yang memungkinkan penculikan menjadi model ekonomi. Somalia, korban proliferasi dan pengabaian senjata Perang Dingin setelah Pertempuran Mogadishu (lebih dikenal sebagai Black Hawk Down), sejak saat itu perairannya yang dulu melimpah menjadi ditangkap secara berlebihan oleh perusahaan multinasional yang telah membuat masyarakat setempat semakin miskin. Meskipun demikian, penulis bisa dan seharusnya melangkah lebih jauh.

Keterbatasan seperti itu, bagaimanapun, seharusnya tidak menghalangi seseorang untuk mengambil bacaan yang menarik, menarik, dan penting untuk melihat sekilas dunia bawah yang gelap ini.