Hawala: Praktik Perbankan Kuno yang Digunakan untuk Membiayai Kelompok Teror

Hawala: Praktik Perbankan Kuno yang Digunakan untuk Membiayai Kelompok Teror – Praktik perbankan anonim kuno dan canggih memfasilitasi pembayaran gaji jihadis di Irak dan Suriah melalui jaringan Eropa untuk menghindari deteksi oleh pihak berwenang, menurut pejabat intelijen Spanyol.

Hawala: Praktik Perbankan Kuno yang Digunakan untuk Membiayai Kelompok Teror

 Baca Juga : Penulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan Teror

lorettanapoleoni – Dikenal sebagai hawala, sistem ini digunakan sebagai saluran untuk pembiayaan para pejuang yang bersekutu dengan kelompok-kelompok teror seperti ISIS dan Front Nusra yang berafiliasi dengan al-Qaeda melalui jaringan 250 hingga 300 toko – seperti tukang daging, supermarket, dan panggilan telepon. pusat – dijalankan oleh sebagian besar broker Pakistan di seluruh Spanyol.

Seorang penyelidik Spanyol, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada surat kabar El Pais : “Kami tahu bahwa sistem itu membantu para jihadis di Suriah.” Pejabat senior lainnya, yang bekerja di departemen intelijen di kepolisian nasional Spanyol, mengatakan kepada harian Spanyol: “Beberapa membantu keluarga mereka dengan mengirimi mereka uang. ISIS juga telah menjadi perusahaan yang menyediakan pekerjaan dan membayar pekerjanya.”

Jaringan rahasia, yang berjalan melalui kota-kota Spanyol seperti Almeria, Barcelona, ​​Bilbao, Madrid, Santander dan Valencia antara lain, berfokus pada mentransfer uang ke jihadis Spanyol yang terletak di Suriah utara dengan jumlah bulanan sebesar £ 518,5 ($ 800) diberikan kepada seorang pejuang tunggal. dan £ 777 ($ 1.200) untuk seorang pejuang yang sudah menikah, para pejabat mengungkapkan.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini sejak Perang Afghanistan. Mereka tidak hanya merekrut pejuang di sini tetapi mereka juga menerima uang dari sini,” kata seorang agen intelijen Spanyol. “Jaringan telah berkembang. Kami yakin ada sekitar 250 perusahaan hawala di seluruh Spanyol.”

Sementara Spanyol adalah negara pertama di Eropa di mana ditemukan bahwa hawala digunakan untuk mendanai kegiatan teroris, sistem ini dipraktikkan di seluruh Eropa – biasanya di mana diaspora ditemukan – yang berarti benua itu bisa menjadi pusat potensial untuk mendanai teror, menurut Richard Barrett, mantan perwira intelijen Inggris dan wakil presiden senior di konsultan keamanan strategis The Soufan Group.

“Akan ada hawala di mana-mana. Hawaladar sangat, sangat umum,” katanya. “Katakanlah serangan teroris menelan biaya $9.000, saya rasa Anda bisa mendapatkannya di mana saja di dunia, dengan cukup mudah.”

Hawala, yang secara langsung diterjemahkan sebagai ‘transfer’ dalam bahasa Arab dan mirip dengan sistem fei qian (uang terbang) Cina, adalah sistem transfer nilai yang efektif, yang berakar di Timur Tengah dan Asia Selatan dan diciptakan sebagai solusi untuk perdagangan jarak jauh ketika instrumen perbankan modern tidak tersedia.

Ini terdiri dari jaringan hawaladar berbasis kepercayaan, pada dasarnya pialang, yang kelangsungan hidupnya bergantung pada reputasi mereka. Pembebanan bunga, yang dikenal sebagai Riba, dilarang dalam Islam dan setiap keuntungan yang diperoleh melalui pencurian atau perpajakan akan menyebabkan harga yang lebih besar kehilangan rasa hormat dari jaringan dan pelanggan, kata Loretta Napoleoni, seorang ahli terkemuka dunia di bidang pembiayaan. teror dan penulis buku Islamist Phoenix, yang menggambarkan kebangkitan Negara Islam.

Praktik tersebut, yang disebut sebagai ‘Bitcoin pria pekerja’ dan ‘ATM teroris’, telah bertahan dari kemunculan perbankan online, dengan $400 miliar (£258,9 miliar) bertukar tangan setiap tahun, kata Dr Roger Ballard, pakar hawala dan direktur Pusat Studi Asia Selatan Terapan (CASAS) Universitas Manchester, memperkirakan.

Banyak dari transaksi ini sah dan terdiri dari migran, yang telah menetap di Eropa dan Amerika Utara, mengirim uang ke rumah keluarga mereka di negara-negara di mana sistem perbankan tidak secanggih Somalia dan Afghanistan, tambah Ballard. Bahkan diyakini bahwa hawala digunakan oleh Inggris untuk mendanai para pejuangnya dalam Perang Inggris-Afghanistan Kedua tahun 1880, catatnya, dan sekarang digunakan oleh jurnalis barat yang bepergian ke daerah-daerah terpencil di negara-negara seperti Pakistan.

Manfaat menggunakan sistem ini jelas: biayanya minimal dibandingkan dengan tarif perbankan tradisional, karena hanya komisi kecil untuk hawaladar yang dibayarkan; transaksinya cepat karena tidak ada yang nyata berpindah tangan, hanya nilainya melalui panggilan telepon atau faks antar hawaladar (yang melunasi hutang melalui transaksi pengembalian); dan yang terpenting, broker dipercaya untuk memastikan uang sampai di tujuan yang diinginkan.

Akibatnya, praktik yang hampir tidak dapat dilacak ini menjadi menarik bagi mereka yang ingin menghindari otoritas keuangan nasional dan internasional – seperti rezim di bawah sanksi perbankan (misalnya Iran, yang telah dituduh menggunakan hawala oleh Departemen Keuangan AS), teror daftar hitam organisasi dan pencucian uang – karena memungkinkan pergerakan uang di bawah radar, mengabaikan perbatasan dan meninggalkan sedikit atau tanpa jejak kertas.

Pembukuan Hawala, sebagaimana dicatat oleh Departemen Keuangan AS , tidak mendaftarkan identitas mereka yang menggunakan praktik tersebut tetapi sebaliknya, transaksi dibuat menggunakan kode sandi, yang dikirim antara semua pihak yang terlibat sehingga orang yang mengambil uang dapat melakukannya dengan cepat dan efisien. Tidak ada batasan usia pada hawala dan tidak diperlukan identifikasi untuk melakukan transaksi, menurut Napoleoni.

Pentingnya hawala untuk keuangan kelompok teror masih diperdebatkan. Luay al-Khatteeb, direktur eksekutif Institut Energi Irak (IEI), mengatakan bahwa transfer uang ke kelompok teror melalui praktik tersebut adalah “masalah kecil” yang mengalihkan perhatian dari “pembiayaan nyata ISIS” dengan cara yang lebih lokal. dari perdagangan minyak, penjarahan, penjualan barang antik, penyanderaan dan tebusan yang dihasilkan dan bahkan perampokan bank.

Namun, sementara tidak ada bukti yang muncul bahwa uang yang ditransfer melalui sistem hawala telah berkontribusi pada serangan oleh ISIS atau Front Nusra, kelompok teror lain dan anggotanya telah terbukti mengeksploitasi praktik tersebut untuk tujuannya.

Pada tahun 2010, pengadilan AS mendakwa Mohammad Younis karena mengatur pengiriman dana sebesar $7.000 kepada pengebom Times Square, Faisal Shahzad, melalui sistem hawala meskipun tidak ada bukti bahwa Younis mengetahui rencana Shahzad. Shahzad kemudian mengakui bahwa transaksi tersebut telah diatur oleh rekan-rekan Taliban Pakistan. Departemen Keuangan AS juga telah mengkonfirmasi bahwa para pelaku sejumlah ledakan bom tahun 1993 di India menggunakan hawala untuk membayar para pedagang senjata atas bahan-bahan yang digunakan dalam serangan tersebut.

Michael Chandler, mantan ketua Kelompok Pemantau Sanksi al-Qaeda PBB, yang dibentuk setelah 9/11, mengatakan bahwa badan tersebut “memiliki indikasi bahwa Taliban menggunakan hawala bahkan sebelum orang-orang mendengar tentang al-Qaeda.”

Mengenai pengungkapan bahwa Islam radikal menerima dana dari praktik ini di Eropa, Chandler mengakui bahwa ada sedikit keraguan bahwa hawala digunakan untuk membiayai kelompok jihad di Timur Tengah.

“Saya pikir sangat mungkin bahwa mereka akan menerima sebagian dari dana mereka melalui hawala. Saya pikir itu adalah asumsi yang masuk akal untuk dibuat,” ia menegaskan.

Seorang juru bicara badan penegak hukum Uni Eropa menegaskan bahwa sementara badan tersebut memiliki pengetahuan tentang praktik yang “digunakan untuk semua jenis transaksi”, sistem hawala itu sendiri “tidak ilegal” dan oleh karena itu tidak dapat berkomentar lebih jauh.

Ke depan, legalitas dan skala hawala menunjukkan bahwa praktik tersebut kemungkinan akan “terus menjadi cara yang sangat mudah untuk mengirim sejumlah kecil uang setiap hari kepada para pejuang” karena hampir “mustahil” untuk diatur, Napoleoni berkata dengan percaya diri.

“Jika Anda memberikan uang kepada seseorang, itu adalah tanggung jawab Anda dan jika Anda mempercayai pertukaran ini maka sangat sedikit yang bisa dilakukan siapa pun,” dia memperingatkan. “Kami tidak tahu berapa banyak uang yang ditransfer melalui sistem ini untuk mendanai teroris, itu tidak mungkin.”

Para ahli Hawala sendiri terpecah pada upaya yang harus diambil oleh pihak berwenang untuk mengatasi penyalahgunaan jaringan. Akuntan forensik Mark Jenner percaya halawa harus diatur “dengan cara yang sama seperti bank” karena ini adalah bisnis legal, sementara Ballard memperingatkan bahwa lembaga penegak hukum dan otoritas keuangan tidak memiliki sumber daya untuk mendeteksi uang teror di antara $400 miliar ( £258,9 miliar) diyakini diperdagangkan setiap tahun. “Mereka akan mencari jarum di tumpukan jerami.”