Loretta Napoleoni: Ekonomi Terorisme yang Rumit

Loretta Napoleoni: Ekonomi Terorisme yang Rumit – Saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana terorisme sebenarnya berinteraksi dengan kehidupan kita sehari-hari. 15 tahun yang lalu saya menerima telepon dari seorang teman. Saat itu dia sedang mengurus hak-hak tahanan politik di penjara-penjara Italia. Dia bertanya apakah saya ingin mewawancarai Brigade Merah.

Loretta Napoleoni: Ekonomi Terorisme yang Rumit

 Baca Juga : Melacak Penggalang Dana Al Qaeda di Eropa

lorettanapoleoni – Sekarang, seperti yang mungkin Anda ingat, Brigade Merah adalah organisasi teroris Marxis yang sangat aktif di Italia dari tahun 1960-an hingga pertengahan 1980-an. Sebagai bagian dari strategi mereka , Brigade Merah tidak pernah berbicara dengan siapa pun, bahkan dengan pengacara mereka. Mereka duduk dalam keheningan melalui jalan setapak mereka, sesekali melambai pada keluarga dan teman-teman.

Pada tahun 1993 mereka mendeklarasikan akhir dari perjuangan bersenjata. Dan mereka menggambar daftar orang-orang yang akan mereka ajak bicara, dan menceritakan kisah mereka. Dan saya adalah salah satu dari orang-orang itu. Ketika saya bertanya kepada teman saya mengapa Brigade Merah ingin berbicara dengan saya, dia mengatakan bahwa anggota perempuan organisasi itu sebenarnya mendukung nama saya. Secara khusus, satu orang telah mengajukannya. Dia adalah teman masa kecilku. Dia telah bergabung dengan Brigade Merah dan menjadi pemimpin organisasi.

Tentu saja, saya tidak tahu itu sampai hari dia ditangkap. Bahkan, saya membacanya di koran. Pada saat panggilan telepon saya baru saja memiliki bayi, saya berhasil menyelesaikan pembelian manajemen ke perusahaan tempat saya bekerja, dan hal terakhir yang ingin saya lakukan adalah kembali ke rumah dan berkeliling penjara dengan keamanan tinggi. Tapi inilah tepatnya yang saya lakukan karena saya ingin tahu apa yang membuat sahabat saya menjadi teroris, dan mengapa dia tidak pernah mencoba merekrut saya.

Jadi, inilah yang saya lakukan. Sekarang, saya menemukan jawabannya dengan sangat cepat. Saya sebenarnya telah gagal dalam membuat profil psikologis seorang teroris. Komite pusat Brigade Merah telah menilai saya terlalu berpikiran tunggal dan terlalu berpendirian untuk menjadi teroris yang baik. Teman saya, di sisi lain, dia adalah teroris yang baik karena dia sangat baik dalam mengikuti perintah. Dia juga memeluk kekerasan. Karena dia percaya bahwa satu-satunya cara untuk membuka blokir apa yang pada saat itu dikenal sebagai demokrasi terblokir, Italia, negara yang dijalankan oleh partai yang sama selama 35 tahun adalah perjuangan senjata.

Pada saat yang sama, ketika saya mewawancarai Brigade Merah, saya juga menemukan bahwa hidup mereka tidak diatur oleh politik atau ideologi, tetapi sebenarnya diatur oleh ekonomi. Mereka selalu kekurangan uang tunai. Mereka terus-menerus mencari uang tunai. Sekarang, bertentangan dengan apa yang diyakini banyak orang, terorisme sebenarnya adalah bisnis yang sangat mahal. Saya akan memberi Anda ide. Pada 1970-an, omset Brigade Merah setiap tahun adalah tujuh juta dolar. Ini kira-kira antara 100 dan 150 juta, hari ini.

Sekarang, Anda tahu, jika Anda tinggal di bawah tanah , sangat sulit untuk menghasilkan uang sebanyak ini. Tetapi ini juga menjelaskan mengapa, ketika saya mewawancarai Brigade Merah, dan kemudian, kemudian, organisasi senjata lainnya, termasuk anggota kelompok al-Zarqawi di Timur Tengah, semua orang sangat enggan untuk berbicara tentang ideologi, atau politik. Karena mereka tidak tahu. Visi politik organisasi teroris ditentukan oleh pimpinan, yang umumnya tidak pernah lebih dari lima sampai tujuh orang. Semua yang lain lakukan, hari demi hari, adalah mencari uang.

Suatu kali, misalnya, saya mewawancarai pekerja paruh waktu dari Brigade Merah. Itu adalah seorang psikiater. Dia suka berlayar. Dia adalah seorang pelaut yang sangat tajam. Dan dia memiliki perahu yang indah ini. Dan dia memberi tahu saya bahwa waktu terbaik dalam hidupnya adalah ketika dia menjadi anggota Brigade Merah dan dia pergi berlayar, setiap musim panas, bolak-balik dari Lebanon, di mana dia akan mengambil senjata Soviet dari PLO, dan kemudian membawanya sampai ke Sardinia di mana organisasi senjata lain dari Eropa akan pergi dan mengambil bagian senjata mereka. Untuk layanan itu, Brigade Merah sebenarnya mendapat bayaran, yang digunakan untuk mendanai organisasi mereka.

Jadi, karena saya seorang ekonom terlatih dan saya pikir dari segi ekonomi, tiba-tiba saya berpikir, mungkin ada sesuatu di sini. Mungkin ada link, link komersial, antara satu organisasi dengan organisasi lainnya. Tetapi baru ketika saya mewawancarai Mario Moretti, kepala Brigade Merah, pria yang menculik dan membunuh Aldo Moro, mantan perdana menteri Italia, saya akhirnya menyadari bahwa terorisme sebenarnya adalah bisnis. Saya sedang makan siang dengannya di penjara dengan keamanan tinggi di Italia. Dan saat kami makan, saya merasakan perasaan yang berbeda bahwa saya kembali ke kota London, makan siang dengan sesama bankir atau ekonom. Orang ini berpikir dengan cara yang sama seperti saya.

Jadi, saya memutuskan bahwa saya ingin menyelidiki ekonomi terorisme. Tentu saja, tidak ada yang mau mendanai penelitian saya. Sebenarnya, saya pikir banyak orang berpikir bahwa saya agak gila. Anda tahu, wanita yang berkeliling ke yayasan meminta uang, memikirkan ekonomi terorisme. Jadi, pada akhirnya, saya mengambil keputusan yang, dalam retrospeksi, memang mengubah hidup saya. Saya menjual perusahaan saya, dan mendanai penelitian itu sendiri.

Dan apa yang saya temukan adalah realitas paralel ini, sistem ekonomi internasional lain, yang berjalan paralel dengan sistem kita, yang telah diciptakan oleh organisasi senjata sejak akhir Perang Dunia II. Dan yang lebih mengejutkan lagi adalah bahwa sistem ini telah mengikuti, selangkah demi selangkah, evolusi sistem kita sendiri, dari kapitalisme Barat kita. Dan ada tiga tahap utama. Yang pertama adalah negara sponsor terorisme.

Kedua, privatisasi terorisme. Dan yang ketiga, tentu saja, adalah globalisasi terorisme. Jadi, negara sponsor terorisme, fitur Perang Dingin. Ini adalah saat kedua negara adidaya berperang melalui proxy, di sepanjang pinggiran lingkup pengaruh, mendanai organisasi senjata sepenuhnya. Campuran aktivitas legal dan ilegal digunakan. Jadi, kaitan antara kejahatan dan teror sudah terjalin sejak dini.

Dan inilah contoh terbaik, Contras di Nikaragua, yang dibuat oleh CIA, didanai secara legal oleh Kongres AS, didanai secara ilegal oleh pemerintahan Reagan melalui operasi rahasia, misalnya,Iran-Contra Affair. Kemudian datang akhir 1970-an, awal 80-an, dan beberapa kelompok berhasil melakukan privatisasi terorisme. Jadi, mereka mendapatkan kemerdekaan dari sponsor, dan mulai mendanai sendiri.

Sekarang, sekali lagi kita melihat campuran kegiatan legal dan ilegal. Jadi, Arafat dulu mendapatkan persentase penyelundupan hashish dari Lembah Bekaa, yang merupakan lembah antara Libanon dan Suriah. Dan IRA, yang mengendalikan sistem transportasi pribadi di Irlandia Utara, melakukan hal yang persis sama. Jadi, setiap kali seseorang naik taksi di Belfast tanpa sepengetahuannya, sebenarnya dia mendanai IRA.

Tapi perubahan besar datang, tentu saja, dengan globalisasi dan deregulasi. Ini adalah saat organisasi senjata dapat terhubung, juga secara finansial, satu sama lain. Tapi di atas semua itu, mereka mulai serius berbisnis dengan dunia kriminal. Dan bersama-sama mereka mencuci uang bisnis kotor mereka melalui saluran yang sama. Inilah saat kita melihat lahirnya organisasi senjata transnasional Al Qaeda. Ini adalah organisasi yang dapat mengumpulkan uang lintas batas. Tetapi juga yang mampu melakukan serangan di lebih dari satu negara.

Sekarang, deregulasi juga membawa kembali ekonomi nakal. Jadi apa itu ekonomi nakal? Ekonomi nakal adalah kekuatan yang terus mengintai di latar belakang sejarah. Itu kembali pada saat transformasi besar, globalisasi menjadi salah satu dari transformasi itu. Pada saat inilah politik benar-benar kehilangan kendali atas ekonomi, dan ekonomi menjadi kekuatan jahat yang bekerja melawan kita. Itu telah terjadi sebelumnya dalam sejarah. Itu telah terjadi dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi. Itu telah terjadi dengan Revolusi Industri. Dan itu benar-benar terjadi lagi, dengan runtuhnya tembok Berlin.

Sekarang, saya menghitung seberapa besar sistem ekonomi internasional yang terdiri dari kejahatan, teror, dan ekonomi ilegal ini, sebelum 9-11. Dan itu adalah 1,5 triliun dolar yang mengejutkan. Ini triliunan, bukan miliaran. Ini sekitar dua kali PDB Inggris, akan segera lebih, mengingat ke mana arah negara ini.

Sekarang, sampai 9-11, sebagian besar dari semua uang ini mengalir ke ekonomi AS karena sebagian besar uang dalam mata uang dolar AS dan pencucian uang terjadi di dalam Amerika Serikat. Titik masuk, tentu saja, sebagian besar uang ini adalah fasilitas lepas pantai. Jadi, ini adalah suntikan penting uang tunai ke dalam ekonomi AS. Sekarang, ketika saya melihat angka penawaran uang AS, jumlah uang beredar AS adalah jumlah dolar yang dicetak Federal Reserve setiap tahun untuk memenuhi peningkatan permintaan dolar, yang tentu saja mencerminkan pertumbuhan ekonomi.

Jadi, ketika saya melihat angka-angka itu, saya mencatat bahwa sejak akhir 1960-an semakin banyak dolar ini benar-benar meninggalkan Amerika Serikat, tidak pernah kembali. Ini adalah uang yang diambil dalam koper atau kontainer, tentu saja dalam bentuk tunai. Ini adalah uang yang diambil oleh penjahat dan pencuci uang. Ini adalah uang yang diambil untuk mendanai pertumbuhan teror, ekonomi ilegal dan kriminal. Jadi, Anda lihat, apa hubungannya?

Amerika Serikat sebenarnya adalah negara yang menjadi cadangan mata uang dunia. Apa artinya? Artinya, ia memiliki keistimewaan yang tidak dimiliki negara lain. Itu bisa meminjam terhadap jumlah total dolar yang beredar di dunia. Hak istimewa ini disebut seigniorage. Tidak ada negara lain yang bisa melakukan itu. Semua negara lain, misalnya Inggris, hanya dapat meminjam dengan jumlah uang yang beredar di dalam perbatasannya sendiri.

Jadi, inilah implikasi dari hubungan antara dunia kejahatan, teror, dan ekonomi ilegal, dan ekonomi kita. AS pada 1990-an meminjam melawan pertumbuhan teror, ekonomi ilegal dan kriminal. Ini adalah seberapa dekat kita dengan dunia ini. Sekarang, situasi ini berubah, tentu saja, setelah 9-11, karena George Bush meluncurkan Perang Melawan Teror. Bagian dari Perang Melawan Teror adalah pengenalan Patriot Act. Sekarang, banyak dari Anda tahu bahwa Patriot Act adalah undang-undang yang sangat mengurangi kebebasan orang Amerika untuk melindungi mereka dari terorisme.

Tetapi ada bagian dari Patriot Act yang secara khusus mengacu pada keuangan. Dan itu, pada kenyataannya, adalah undang-undang anti-pencucian uang. Apa yang dilakukan Patriot Act adalah melarang bank AS, dan bank asing yang terdaftar di AS untuk melakukan bisnis apa pun dengan fasilitas lepas pantai. Itu menutup pintu antara pencucian uang dalam dolar, dan ekonomi AS. Ini juga memberi otoritas moneter AS hak untuk memantau setiap transaksi dolar yang terjadi di mana saja di dunia.

Sekarang, Anda bisa membayangkan bagaimana reaksi keuangan dan perbankan internasional . Semua bankir berkata kepada klien mereka, “Keluar dari dolar dan pergi dan berinvestasi di tempat lain.” Sekarang, Euro adalah mata uang yang baru lahir dengan peluang besar untuk bisnis, dan, tentu saja, untuk investasi. Dan inilah yang dilakukan orang-orang. Tak seorang pun ingin otoritas moneter AS untuk memeriksa hubungan mereka, untuk memantau hubungan mereka dengan klien mereka. Hal yang sama terjadi, tentu saja, di dunia kejahatan dan teror. Orang-orang hanya memindahkan aktivitas pencucian uang mereka dari Amerika Serikat ke Eropa.

Kenapa ini terjadi? Hal ini terjadi karena UU Patriot merupakan undang-undang sepihak. Itu hanya diperkenalkan di Amerika Serikat. Dan itu diperkenalkan hanya untuk dolar AS. Di Eropa, undang – undang serupa tidak diperkenalkan. Maka, dalam waktu enam bulan Eropa menjadi episentrum kegiatan pencucian uang dunia. Jadi, betapa luar biasanya hubungan antara dunia kejahatan dan dunia teror, dan kehidupan kita sendiri.

Jadi, mengapa saya menceritakan kisah ini kepada Anda? Saya menceritakan kisah ini kepada Anda karena Anda harus memahami bahwa ada dunia yang melampaui berita utama surat kabar, termasuk hubungan pribadi yang Anda miliki dengan teman dan keluarga. Anda harus mempertanyakan semua yang diberitahukan kepada Anda, termasuk apa yang baru saja saya katakan hari ini. (Tawa) Ini adalah satu-satunya cara bagi Anda untuk melangkah ke sisi gelap, dan melihatnya. Dan percayalah, itu akan menakutkan. Ini akan menjadi menakutkan, tapi itu akan mencerahkan Anda. Dan, di atas segalanya, itu tidak akan membosankan. (Tertawa) (Tepuk tangan)