Penulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan Teror

Penulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan Teror – Militan Yordania Abu Musab al Zarqawi adalah tersangka utama dalam serangan tiga bom yang menewaskan sedikitnya 67 orang di Amman. Kami berbicara dengan penulis Italia Loretta Napoleoni, penulis “Pemberontak Irak: Al Zarqawi dan Generasi Baru.”

Penulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan Teror

 Baca Juga : Loretta Napoleoni: Ekonomi Terorisme yang Rumit

lorettanapoleoni – Sedikitnya 67 orang tewas di Yordania setelah tiga serangan bunuh diri yang hampir bersamaan menargetkan hotel-hotel di ibu kota Amman pada Rabu malam. Sebanyak 300 orang terluka.

Di Hotel Radisson, seorang pembom bunuh diri memasuki resepsi pernikahan di ballroom hotel dan meledakkan dirinya. Juga ditargetkan adalah hotel Grand Hyatt dan Days Inn.

Pemerintah Yordania telah memerintahkan menutup semua sekolah dan kantor publik dan hari berkabung nasional telah diumumkan untuk para korban.

Hingga saat ini Amman dianggap sebagai salah satu ibu kota teraman di Timur Tengah. Hotel mewah kotanya sering digunakan oleh orang Amerika yang bekerja di Irak termasuk pejabat pemerintah, kontraktor swasta, dan jurnalis.

Yordania juga merupakan sekutu dekat Washington. Tahun lalu AS memberi Yordania bantuan $1,1 miliar. Yordania juga merupakan salah satu dari hanya tiga negara Arab yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel.

Kelompok Al Qaeda di Irak – yang dipimpin oleh militan Yordania Abu Musab al-Zarqawi – telah mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Dalam sebuah pernyataan yang diposting di internet, kelompok itu mengatakan, “Beberapa hotel dipilih yang telah diubah oleh penguasa Yordania yang lalim menjadi halaman belakang bagi musuh-musuh agama, orang-orang Yahudi dan tentara salib.”

Para pejabat AS dan Yordania juga menyatakan bahwa Zarqawi mungkin mendalangi serangan itu. Zarqawi lahir di luar Amman dan telah dituduh melakukan serangan lain di Yordania. Amerika Serikat telah memberikan hadiah $25 juta untuk kepalanya.

Loretta Napoleoni , ekonom dan penulis Italia. Dia adalah penulis beberapa buku termasuk “Pemberontak Irak: Al Zarqawi dan Generasi Baru” dan “Teror Incorporated: Menelusuri Dolar Dibalik Jaringan Teror.”

AMY GOODMAN : Kami bergabung di sini di studio kami di New York oleh jurnalis dan ekonom Italia, Loretta Napoleoni. Dia adalah penulis Insurgent Iraq: Al Zarqawi and the New Generation and Terror Incorporated: Tracing the Dollars Behind the Terror Networks. Selamat datang di Demokrasi Sekarang!

LORETTA NAPOLEONI : Terima kasih telah mengundang saya.

AMY GOODMAN : Sangat menyenangkan memiliki Anda bersama kami. Bisakah Anda menjelaskan kepada kami apa yang kami pahami saat ini tentang apa yang terjadi kemarin di Amman?

LORETTA NAPOLEONI : Nah, ada tiga serangan yang dilakukan oleh pelaku bom bunuh diri. Dan itu memberi kami indikasi yang jelas bahwa itu adalah Al Zarqawi yang terlibat. Nah, jangan lupa, Al Zarqawi lahir di Yordania di kota Zarqa, yang merupakan kota industri. Dia berasal dari latar belakang kelas pekerja, dan dia memiliki spesialisasi dalam misi bunuh diri.

AMY GOODMAN : Bisakah Anda berbicara tentang bagaimana dia berakhir di Irak dan seberapa jauh hubungannya?

LORETTA NAPOLEONI :Yah, dia lahir di Zarqa pada tahun 1966. Ketika dia masih remaja, dia menjadi semacam pengganggu. Bahkan, dia ditangkap karena melakukan pelecehan seksual. Dan dia menghabiskan waktu yang singkat di penjara. Di sanalah ia menjadi terpesona dengan Mujahidin. Jadi dia memang pergi ke Afghanistan tetapi terlambat untuk bergabung dengan Jihad anti-Soviet. Dia benar-benar tiba di sana pada musim semi tahun ’89. Yang sangat penting baginya di Afghanistan adalah bertemu dengan Al-Maqrizi, seorang pemikir Salafi radikal. Dan dia memperkenalkannya pada Salafisme radikal, yang merupakan doktrin yang menginginkan kehancuran total negara Arab. Mereka kembali ke Zarqa, dan mereka ditangkap. Dan di sana, mereka menghabiskan lima tahun di penjara, di mana diperkirakan terjadi radikalisasi. Saat itulah dia memutuskan bahwa ketika dia dibebaskan, dia akan pergi dan bergabung dengan Khattab di Chechnya. Dia sebenarnya tidak ingin pergi ke Afghanistan. Jadi ketika dia dibebaskan, dia pergi ke Pakistan dan sayangnya tidak bisa mencapai Chechnya. Jadi inilah mengapa dia menyeberang ke Afghanistan.

Di Afghanistan dia bertemu Osama bin Laden pada tahun 2000, awal tahun 2000, dan dia menolak untuk bergabung dengan al-Qaeda. Dan alasan mengapa dia menolak bergabung dengan al-Qaeda adalah karena dia ingin memfokuskan perjuangannya untuk menggulingkan pemerintah Yordania. Dia tidak tertarik melawan orang Amerika. Jadi dia menolak tawaran itu, dan dia berhasil mendapatkan dana dari Taliban untuk mendirikan sebuah kamp di Irak, di mana dia benar-benar memalsukan bom bunuh diri. Mereka akan kembali ke Yordania. Jadi, Anda tahu, pelaku bom bunuh diri selalu menjadi alat terpentingnya. Setelah jatuhnya rezim Taliban ia menyeberang ke Iran, dan ia mencapai Irak utara, Kurdistan Irak, dan dari sana ia pindah ke Irak. Idenya adalah bahwa dengan memerangi Amerika di Irak, itu adalah langkah maju untuk kembali ke Yordania dan menggulingkan pemerintah Yordania.

AMY GOODMAN : Sekarang, serangan terhadap tiga hotel ini, kebanyakan orang mengasosiasikannya dengan Amerika — maksud saya, Day’s Inn, Hyatt dan Radisson. Ini bukan pertama kalinya Radisson menjadi sasaran.

LORETTA NAPOLEONI : Ya. Ini kedua kalinya, sebenarnya. Pertama kali Radisson tidak diserang, karena plot, yang disebut plot milenium, digagalkan hanya beberapa bulan sebelumnya. Sekarang, Al Zarqawi kemudian dituduh mendalangi plot tersebut. Tapi, faktanya, tidak ada bukti bahwa dia melakukannya.

AMY GOODMAN : Sekarang, dia tidak didakwa sampai setelah pengadilan yang menghukum sejumlah pria. Ini tepat setelah tahun 2000, tetapi sebelum 2001. Kemudian ketika 11 September bergulir, ketika serangan terjadi di sini, saat itulah mereka mulai — bukankah mereka kemudian mendakwa Zarqawi?

LORETTA NAPOLEONI : Ya. Tidak disebutkan sama sekali di sidang pertama. Dia bahkan tidak ada dalam daftar orang yang terlibat. Pada sidang kedua, dia disebut-sebut. Dan akhirnya selama persidangan, posisinya naik menjadi orang yang mendalangi. Itu adalah bagian dari strategi Yordania, Amerika, dan juga dinas rahasia Kurdi untuk menghadirkan Al Zarqawi sebagai pemimpin teror baru dan penghubung antara Saddam Hussein dan Osama bin Laden.

AMY GOODMAN : Menjelang Invasi AS ke Irak, Menteri Luar Negeri Colin Powell berpidato di depan PBB. Saat itu tanggal 5 Februari 2003. Dalam pidatonya, Powell menyebut nama Zarqawi dan mengatakan ada hubungan antara al-Qaeda dan Irak.

COLIN POWELL : Apa yang ingin saya sampaikan kepada Anda hari ini adalah potensi hubungan yang jauh lebih jahat antara Irak dan jaringan teroris al-Qaeda, sebuah hubungan yang menggabungkan organisasi teroris klasik dan metode pembunuhan modern. Irak saat ini memiliki jaringan teroris mematikan yang dipimpin oleh Abu Musab Al-Zarqawi, rekan dan kolaborator Osama bin Laden dan para letnannya di al-Qaeda.

AMY GOODMAN : Kemudian Menteri Luar Negeri Colin Powell mendorong perang di PBB pada tanggal 5 Februari 2003. Sekarang, sejak itu, Powell menyebut pidato itu sebagai noda dalam karirnya.

LORETTA NAPOLEONI : Ya. Yah, saya pikir dia benar. Tak satu pun dari informasi ini benar-benar benar, khususnya, hubungan yang diwakili oleh Al Zarqawi antara Saddam Hussein dan Osama bin Laden. Sekarang, tentu saja, mitos individu ini diciptakan pada hari itu, karena pada hari itu seluruh dunia disajikan dengan boogieman baru ini, dengan pria jahat baru ini. Dan itu benar tidak hanya di Barat, tetapi juga di dunia Muslim. Tiba-tiba uang mulai mengalir kepadanya, dan juga orang-orang mulai bergabung dengan pemberontakannya di Irak. Jadi, dengan kata lain, kami menciptakan monster ini yang sekarang tidak bisa kami kendalikan.

AMY GOODMAN : Dimana dia?

LORETTA NAPOLEONI : Ya, dia di Irak, pasti. Dia di Irak. Tapi kami tidak tahu persis di mana dia. Dia dalam gerakan konstan. Di dunia Arab, dia dianggap semacam Arab Zorro, orang yang selalu mengakali pasukan koalisi.

AMY GOODMAN : Apa hubungannya dengan Osama bin Laden?

LORETTA NAPOLEONI : Nah, saat ini hubungan dengan Osama bin Laden sangat baik. Sebenarnya, ketika dia memulai pemberontakannya pada musim panas 2003, dia memulai korespondensi dengan Osama bin Laden. Dia menginginkan dukungan al-Qaeda, karena dia bukan pemimpin agama. Dia orang asing di Irak, jadi tanpa dukungan itu, dia tidak bisa mengumpulkan populasi Sunni. Jadi melalui korespondensi ini dia benar-benar menjelaskan strateginya di Irak dan akhirnya setelah pertempuran Fallujah, Osama bin Laden menyambutnya sebagai amir, pangeran, pemimpin al-Qaeda di Irak. Yang cukup menarik, dia tidak pernah di Fallujah. Dia selalu berada di luar Fallujah.

AMY GOODMAN : Apa hubungannya dengan Saddam Hussein?

LORETTA NAPOLEONI : Tidak ada. Sama sekali tidak ada. Mereka saling membenci. Maksudku, Saddam Hussein, tentu saja, tidak membenci Al Zarqawi, karena dia bahkan tidak tahu dia ada. Tapi Al Zarqawi membuat beberapa deklarasi dimana dia menampilkan Saddam Hussein sebagai salah satu diktator Arab. Maksudku, Saddam Hussein juga seorang diktator sekuler. Orang-orang ini religius. Orang-orang ini ingin mereproduksi Khilafah; mereka ingin hukum Syariah mengatur negara mereka.

AMY GOODMAN : Kita sedang berbicara dengan Loretta Napoleoni. Dia adalah penulis Insurgent Iraq: Al Zarqawi and the New Generation , menulis buku sebelumnya tentang pendanaan jaringan teror.

LORETTA NAPOLEONI : Ya.

AMY GOODMAN : Uangnya dari mana?

LORETTA NAPOLEONI : Yah, uang itu terutama berasal dari Teluk. Kita berbicara tentang orang yang sama yang dulu mendanai al-Qaeda. Bahkan, pada November 2004, dalam deklarasi terkenal di mana Osama bin Laden menyambut Al Zarqawi, Osama bin Laden menyarankan sponsor untuk memindahkan dana tersebut ke Al Zarqawi. Tetapi juga ada banyak uang yang tersembunyi di dalam Irak. Saddam Hussein memang menemukan berbagai lokasi di mana ia menyembunyikan sejumlah besar dana. Dan dana ini tersedia, tidak, tentu saja, untuk Al Zarqawi, tetapi untuk pemberontakan Sunni.

Dan akhirnya, mereka tidak membutuhkan banyak uang. Misi bunuh diri saat ini berada pada harga terendah. Biaya tersebut pada dasarnya adalah biaya transportasi dari perbatasan ke lokasi penyerangan ditambah biaya bahan peledak. Orang-orang ini melatih diri mereka di luar Irak. Osama bin Laden sebenarnya menghitung seberapa mahal pemberontakan Al Zarqawi. Dan itu hanya 200.000 euro, yang kira-kira $250.000 per minggu. Amerika Serikat menghabiskan $ 1 miliar per minggu.

AMY GOODMAN : Bagaimana dengan Arab Saudi? Mana yang cocok dengan gambar ini?

LORETTA NAPOLEONI : Arab Saudi berpartisipasi dalam pendanaan. Tapi, tentu saja, kita tidak sedang berbicara tentang pemerintah Saudi. Kita berbicara tentang kelompok yang sama, yang disebut kelas menengah Saudi — bankir, pedagang, pedagang — semuanya mendukung Osama bin Laden sebelumnya. Ini adalah orang-orang yang pada dasarnya ingin tumbuh secara ekonomi, tetapi mereka tidak bisa karena mereka berhadapan dengan kepentingan elit oligarki yang ada yang memerintah negara dan korporasi Barat. Jadi dengan mendanai pemberontakan, mereka mendorong perubahan rezim, menuju sistem baru di mana mereka akan memegang kendali. Itu selalu perjuangan antara elit, tentu saja.

AMY GOODMAN : Apa yang Anda katakan kepada mereka yang mengatakan Zarqawi adalah mitos, dibuat sebagai alasan, hubungan antara 9/11 dan Irak?

LORETTA NAPOLEONI : Zarqawi adalah mitos. Awalnya hanya mitos. Tapi hari ini aktivitasnya benar-benar nyata. Dengan kata lain, mitos telah menjadi kenyataan. Dan ini karena situasi di Irak. Dan yang terpenting, menurut saya yang paling berbahaya adalah penyebaran ideologi. Al-Qaeda tidak ada lagi, maksud saya, apa yang disebut organisasi bersenjata yang sangat hierarkis yang melakukan 9/11. Al-Qaeda hari ini adalah sebuah ideologi, itu satu-satunya ideologi anti-imperialis. Kita harus menyebutnya al-Qaeda, dan Al Zarqawi adalah salah satu ikonnya, dan kita tidak dapat menyangkalnya.

AMY GOODMAN : Akhirnya, Yordania, di mana kami memulai dengan tiga serangan, hampir 70 orang tewas, 300 orang terluka dalam pemboman bunuh diri ini. Apa yang diwakili Yordania bagi al-Qaeda?

LORETTA NAPOLEONI : Ya, Yordania adalah salah satu negara yang mengakui Israel, jadi itu cukup untuk menghadirkan Yordania dalam cara yang sangat gelap bagi para pengikut al-Qaeda. Ini juga negara sekuler, tentu saja. Ini tidak begitu penting dalam hal tradisi lama. Lihat, Bagdad adalah pusat Khilafah. Maksud saya, Khilafah Bagdad pada abad ke 7, 8, 9 dan 11 adalah yang paling penting. Jadi bagi mereka Bagdad mewakili – maksud saya, ya, ada nilai simbolis tertentu. Tapi Jordan, tentu saja, tidak pernah melakukannya.

Namun, Al Zarqawi berasal dari Yordania. Ini adalah tanahnya. Dan yang ingin dia lakukan hanyalah mengubah tanah ini menjadi bagian dari Khilafah. Jadi, karena Al Zarqawi, saya pikir Yordania hari ini sangat penting, sangat penting. Ditambah lagi itu adalah pintu gerbang ke Irak, dan selalu menjadi pintu gerbang ke Irak, bahkan ketika Saddam berkuasa. Mayoritas perdagangan yang dilakukan Irak dengan negara-negara Arab melalui Yordania.

AMY GOODMAN : Dan Iran?

LORETTA NAPOLEONI : Iran, menurut saya Iran kurang penting. Saya pikir al-Qaeda tidak tertarik pada Iran, setidaknya tidak untuk saat ini. Saya pikir apa yang terjadi di Iran, cara Barat sekarang memandang Iran, oposisi terhadap Iran ini adalah bagian dari propaganda dari Barat, tetapi juga propaganda dari Iran. Maksud saya, pernyataan presiden Iran bahwa Israel harus dilenyapkan dari peta bumi adalah bagian dari propaganda itu. Maksudku, aku yakin mereka tidak bermaksud begitu. Ini adalah sesuatu yang telah dikatakan sebelumnya juga di Iran. Hanya saja sekarang kita memperhatikannya.

AMY GOODMAN : Saya ingin mengucapkan terima kasih banyak untuk bergabung dengan kami. Loretta Napoleoni adalah seorang ekonom dan penulis Italia. Buku terbarunya adalah Insurgent Iraq: Al Zarqawi and the New Generation . Dia menulis sebelumnya bahwa Terror Incorporated: Menelusuri Dolar Dibalik Jaringan Teror .