Dampak Geopolitik Penghindaran Pajak dan Lepas Pantai: The Panama Papers

Dampak Geopolitik Penghindaran Pajak dan Lepas Pantai: The Panama Papers – Pengungkapan baru-baru ini dari apa yang disebut Panama Papers – kumpulan besar data sebesar 2,6 TB mengenai perusahaan cangkang tersembunyi dari para pemimpin dunia dan tokoh terkenal lainnya – telah mengirimkan gelombang keheranan ke seluruh masyarakat di seluruh dunia.

Dampak Geopolitik Penghindaran Pajak dan Lepas Pantai: The Panama Papers

 Baca Juga : Terorisme dan Perdagangan Orang – Aliansi Ketakutan dan Keputusasaan

lorettanapoleoni – Sejak diterbitkannya Panama Papers pada tanggal 3 April oleh harian yang berbasis di Munich, Süddeutsche Zeitung, dalam hubungannya dengan International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ) yang berbasis di Washington DC, dampaknya terus mengguncang berbagai rezim politik, seperti badai aksi yang bertujuan PR, investigasi hukum, larangan internet yang diberlakukan negara, dan bahkan pengunduran diri seorang perdana menteri telah terjadi. Runtuhnya acara ini cukup memalukan dan dalam banyak kasus merugikan semua pihak yang terlibat.

Seperti biasa, jari-jari diarahkan ke berbagai individu dan organisasi sebagai tersangka di balik kebocoran yang dijuluki sebagai “bocoran terbesar abad ini” oleh beberapa komentator. Meskipun pembocor cache hanya dikenal sebagai “John Doe” (bisa dibilang nama samaran yang agak kering – mengapa tidak sesuatu yang terdengar lebih garang seperti “FireFawkes”?), badan intelijen negara tertentu, seperti CIA belum pernah dibebaskan dari tuduhan juga. Hipotesis ini mempertimbangkan bahwa banyak negara bagian dan individu yang terkena dampak dipandang sebagai “musuh” atau “saingan” Amerika Serikat oleh Washington, sementara kebocoran itu membuat Amerika Serikat relatif tidak terluka. Negara-negara besar terungkap dalam Panama Papers, seperti Republik Rakyat Cina, Rusia, Korea Utara, dan Argentina, telah atau terus memiliki beberapa ketegangan bersejarah dengan Amerika Serikat atas ideologi atau beberapa desain global atau regional. Di sisi lain, Moskow dituduh berada di balik kebocoran karena spekulasi bahwa peretas yang membocorkan arsip ke harian Jerman itu diduga memiliki sponsor Rusia.

Semua spekulasi ini menyenangkan untuk dilihat. Sementara kisah Panama Papers tampaknya masih dalam tahap awal – ICIJ telah menyatakan bahwa arsip lengkap akan dipublikasikan pada bulan Mei – apa yang tampaknya menjadi elemen utama dalam skandal yang berlangsung cepat ini adalah bahwa ia telah berfungsi sebagai pengingat bahwa pajak surga telah digunakan tidak hanya sebagai instrumen penghindaran pajak untuk CEO kaya dan pemimpin bisnis, penghibur, atlet, dan perusahaan, tetapi juga sebagai media bagi politisi dan rezim di seluruh dunia untuk memberlakukan strategi regional dan global.

Tampaknya banyak yang masih menganggap ranah geopolitik dan ranah keuangan global sebagai dua ranah yang terpisah. Namun mereka terkait erat, seperti roda pada sepeda. Perang Global Melawan Terorisme yang telah dilakukan sejak tahun 2001 – yang pada intinya merupakan kebangkitan kembali geopolitik dari Great Game – telah disorot sebagai salah satu penyebab mendasar dari destabilisasi dunia keuangan pada tahun 2008. Patriot Act disahkan oleh legislatif AS segera setelah serangan teror telah menyebabkan konsolidasi otoritas negara, tidak hanya di bidang keamanan fisik, tetapi juga dalam transaksi keuangan yang terkait dengan keuangan global juga, sehingga mengganggu tren keuangan pasca-Perang Dingin dengan mengeluarkan investasi dari kawasan Timur Tengah-Afrika Utara (MENA) – daerah di mana keuangan Islam dicurigai berintegrasi dengan operasi penggalangan dana teroris. Ironisnya, eksodus besar-besaran modal investasi MENA dari sektor keuangan AS untuk menghindari kontrol moneter baru – berjumlah lebih dari$AS 1 triliun – berkontribusi pada perkembangan besar Dubai (alias ‘Vegas di Teluk’) sebagai pemain keuangan raksasa. Jaringan keuangan Islam tidak hanya aktif di Barat dan negara-negara Teluk tetapi juga dari Balkan dan Kaukasus hingga Asia Tengah – wilayah yang terkenal dengan korupsi politik dan pertumbuhan ideologi Islam radikal.

Tindakan pengendalian keuangan yang diambil oleh pemerintah federal AS ini memiliki konsekuensi yang merusak dalam keuangan global selama tahun-tahun berikutnya. Menurut pakar keuangan teror Loretta Napoleoni, ditambah dengan pemotongan suku bunga Federal Reserve AS dari 6% menjadi 1,2% dari tahun 2001 hingga 2003, Undang-Undang Patriot menciptakan lingkungan yang kondusif bagi pertumbuhan stratosfer tingkat hipotek subprime yang memicu jatuhnya tahun 2008. negara, sebagai tanggapan, semakin memperkuat diri dengan campur tangan di bidang keuangan dengan menopang perusahaan karena alasan “terlalu besar untuk gagal” – memompa dana publik ke perusahaan keuangan swasta – sehingga mengundang kritik bahwa berakhirnya kapitalisme pasar bebas Amerika berada di tangan. Rangkaian peristiwa ini melintasi lautan dan memicu berbagai krisis keuangan di UE dan di Cina.

Meskipun intervensi negara di bidang keuangan melalui undang-undang Patriot Act berkontribusi pada Resesi Hebat pasca-2008, juga benar bahwa tragedi serangan teror 9/11 sebagian dibiayai melalui jaringan keuangan Islam. Ini dilakukan dengan memanfaatkan surga pajak lepas pantai sebagai simpul untuk transaksi semacam itu. Kehadiran surga lepas pantai – disorot oleh skandal Panama Papers saat ini – bukan hanya bagian periferal, tetapi inti dari peristiwa berdarah yang pada dasarnya “memulai” gejolak geopolitik baru yang telah melibatkan wilayah luas Eurasia selama hampir 15 tahun terakhir.

Bukan hanya entitas keuangan Islam, tetapi perusahaan perbankan Barat telah terlibat dalam skandal besar yang melibatkan penggunaan jaringan bayangan dan surga pajak. Dan ini menjadi lebih jelas dalam beberapa tahun terakhir. Industri keuangan telah lama dikenal untuk menetaskan korupsi semacam itu, dan oleh karena itu ini tidak mengherankan.

Pada tahun 2015 saja, raksasa perbankan seperti HSBC dan BNP Paribas telah tertangkap tangan dalam praktik korupsi tersebut. Pengungkapan HSBC 2015 adalah bagian dari apa yang kemudian dikenal sebagai Kebocoran Swiss, skema penghindaran pajak yang ditetaskan di dalam perusahaan induknya menggunakan anak perusahaannya di Jenewa. Bahkan CEO HSBC – perusahaan Inggris yang terlibat dalam pencucian narco-dollar pada tahun 2013 dan gugatan baru yang tertunda sejak Februari tahun ini yang diajukan oleh korban kekerasan narkoba Meksiko – dilaporkan menyembunyikan £5 juta yang melibatkan rekening di Swiss , meskipun dia menjanjikan reformasi perusahaan. Pada Mei 2016, BNP Paribas – bank milik Prancis dan salah satu yang terbesar di planet ini – dijatuhi hukuman percobaan lima tahun karena bersekongkol melanggar sanksi dan terlibat dalam kesepakatan keuangan dengan Iran, Kuba, dan Sudan.

Negara, melihat contoh korupsi yang dirasakan selama bertahun-tahun (walaupun beberapa orang mungkin berpendapat bahwa “negara hanya membenci persaingan” dengan sedikit sinisme yang menunjuk ke CIA yang menggunakan Panama sendiri sebagai saluran untuk pencucian uang selama era Perang Dingin) , telah menerapkan beberapa langkah untuk lebih meningkatkan regulasi industri keuangan, seperti pengesahan Foreign Account Tax Compliance Act (FATCA) dan advokasi untuk lebih banyak transaksi elektronik dan membatasi penggunaan uang kertas.

FATCA diberlakukan pada tahun 2010 oleh pemerintah federal AS dan untuk mengekang pencucian uang dan penghindaran pajak dengan meminta bank asing melapor kepada pemerintah AS (yaitu Internal Revenue Service –IRS) setiap rekening bank yang melebihi $50.000. Hukum federal ini memiliki cakupan global. Ini melibatkan lebih dari 80 negara bagian sejak 2013 dan 77.000 institusi. Bahkan beberapa negara saingan Amerika Serikat telah menandatanganinya.

FATCA adalah bagian dari Hiring Incentives to Restore Employment Act (HIRE), undang-undang federal AS tahun 2010 yang disahkan setelah Resesi Hebat dengan maksud untuk meningkatkan lapangan kerja domestik AS. Dodd-Frank Wall Street Reform dan Undang-Undang Perlindungan Konsumen juga disahkan pada tahun 2010. Undang-undang federal ini terkenal karena “Aturan Volcker” yang diusulkan oleh mantan ketua FRB Paul Volcker untuk membatasi investasi spekulatif yang memicu resesi,

Upaya penerapan kontrol keuangan ini bukanlah sesuatu yang terbatas di Amerika Serikat. Kebijakan serupa telah diterapkan di seluruh kolam di Inggris Raya dan di UE setelah krisis keuangan yang disebutkan di atas. Inggris Raya mengadakan penyelidikan pada Juni 2010 – Komisi Independen Perbankan – untuk menstabilkan dunia keuangan dalam menanggapi Resesi Hebat. Juga dikenal sebagai “Reformasi Vickers” yang diambil dari nama Ekonom Inggris Sir John Vickers, penyelidikan ini telah mengarahkan birokrasi UE untuk menerapkan apa yang dikenal sebagai Reformasi Liikanen pada tahun 2012 – yang dipimpin oleh Gubernur Bank Finlandia Erkki Liikanen. Ini bertujuan untuk mengatur transaksi keuangan di UE.

Namun, London dan bekas Wilayah Seberang Laut Inggris dan Dependensi Mahkota masih tetap menjadi salah satu surga pajak paling aktif di dunia – hingga 25% dari total seperti yang baru-baru ini diakui oleh otoritas UE, dan mereka digunakan secara luas oleh perusahaan-perusahaan AS. Ada beberapa alasan mengapa hal ini terjadi, dan sebagian besar berasal dari sejarah unik London dan warisan Inggris Raya sebagai kerajaan yang mencakup dunia, diskusi yang akan kita bahas kembali.

Ada beberapa reaksi terhadap negara yang menerapkan kontrol keuangan baru. Beberapa bank di luar negeri enggan melakukan bisnis dengan individu dan perusahaan Amerika, sementara kontraksi sektor perbankan di bidang jumlah pekerjaan telah dicatat, menunjukkan perubahan struktural yang dramatis dalam industri (Bank of America berencana memangkas 3.500 posisi sementara rencana HSBC yang dilanda skandal untuk memotong 50.000 karyawan pada 2017).

Unsur lain dari dorongan negara terhadap aktivitas bayangan di sektor keuangan adalah meningkatnya penggunaan transaksi elektronik untuk menghapus penggunaan transaksi tunai. Pikirkan kartu debit, transfer elektronik antar bank, Apple Pay, dan Venmo.

Transaksi elektronik memungkinkan pemerintah dan perusahaan swasta untuk memantau aktivitas digital sehingga membantu mengurangi jumlah aktivitas ilegal agar tidak ‘jatuh melalui celah’. Penghapusan uang tunai anonim untuk elektronik sedang dianjurkan oleh beberapa ekonom, seperti Ken Rogoff, ekonom Harvard yang dalam presentasinyapada Konferensi Tahunan Makroekonomi NBER pada bulan April 2014 mengeksplorasi pro dan kontra dari penghapusan mata uang kertas yang disponsori negara. Israel telah memimpin upaya ini sejak 2013, membentuk sebuah komite yang dipimpin oleh mantan direktur Direktur Jenderal Kantor Perdana Menteri Harel Locker untuk mengeksplorasi penghapusan uang tunai total dari masyarakat.

Swedia juga memimpin dalam mengubah dirinya menjadi masyarakat tanpa uang tunai, dan sebuah studi tahun 2013 memperkirakan bahwa Swedia akan menjadi sepenuhnya tanpa uang tunai pada tahun 2030. Prancis meningkatkan pemantauan pembayaran tunai dan transaksi bank setelah serangan teroris Charlie Hebdo pada Januari 2015, bahkan mengambil langkah-langkah untuk membatasi transaksi tunai bagi penduduk (maks €1000) dan pengunjung asing (maks €10,000) mulai September 2015. Dan Jerman, di mana penggunaan uang tunai mencapai 79% transaksi.