Industri Opium dan Pajak di Daerah Pedesaan: Beginilah cara Taliban Afghanistan akan Dibiayai, Sementara Kemiskinan Ditakuti di pusat-pusat Kota

Industri Opium dan Pajak di Daerah Pedesaan: Beginilah cara Taliban Afghanistan akan Dibiayai, Sementara Kemiskinan Ditakuti di pusat-pusat Kota – kembalinya Taliban ke Afghanistan tertangkap semua orang lengah: hanya sebulan lalu tampaknya tak terbayangkan bahwa setelah dua puluh tahun pendudukan dan ratusan miliaran dolar bantuan, pemerintah Afghanistan dan tentara akan menyerah tanpa perlawanan . Sekarang tentara Barat terakhir telah meninggalkan negara itu dan Taliban sekali lagi memimpin, ada pertanyaan tentang masa depannya.

Industri Opium dan Pajak di Daerah Pedesaan: Beginilah cara Taliban Afghanistan akan Dibiayai, Sementara Kemiskinan Ditakuti di pusat-pusat Kota

 Baca Juga : Loretta Napoleoni Menceritakan Kisah dan Makna Politik dari Merajut

lorettanapoleoni – Akankah Afghanistan tahun 2021 serupa dengan tahun 1996, sebuah kekhalifahan Islam di mana waktu berhenti di Abad Pertengahan, atau akankah keterampilan yang sama yang telah ditunjukkan Taliban dalam membiayai perang mereka selama dua dekade juga akan digunakan untuk memodernisasi negara? Sangat tidak mungkin bahwaekonomi emirat baru terstruktur seperti di masa lalu. Dari tahun 1996 hingga 2001 adalah ISI, intelijen Pakistan , yang membayar gaji administrasi publik Afghanistan: negara itu hampir sepenuhnya bergantung pada uang orang lain, termasuk “sewa” yang dibayar Osama bin Laden sehingga al Qaeda “ditampung”.

” di wilayah. Setelah kekalahan tahun 2001, Taliban belajar dari pelajaran mereka dan mengorganisir diri mereka sendiri untuk membiayai diri mereka sendiri . Bagaimana? Dengan memanfaatkan sumber daya wilayah yang berhasil mereka dapatkan kembali, mendorong mereka dan mengambil hati mereka sendiri dengan bantuan sponsor kaya , dari mana, pada tahun 2020, mereka menerima sekitar 500 juta dolar.

Apa yang menguntungkan mereka dalam kemajuan kemenangan pada bulan Agustus adalah korupsi yang merajalela dari pemerintah Afghanistan yang disponsori Washington. Terganggu oleh suap yang diterapkan pada setiap kegiatan publik dan swasta, penduduk daerah suku dan pedesaan mencari perlindungan justru di Taliban: ini, untuk bagian mereka, tidak lagi membakar ladang opium tetapi mendorong dan mempromosikan penciptaan industri transformasi opium menjadi heroin .

Sebuah langkah yang sangat cerdas. Pada tahun 2020, narco-Taliban memungut pajak dengan perkiraan omset antara 1,5 dan 3 miliar dolar per tahun. Modelnya adalah ISIS: bertindak sebagai pemerintah negara yang sah dengan memikul tanggung jawab untukkeamanan teritorial dan menawarkan layanan dengan imbalan pajak.

Pajak yang telah berhasil diterapkan pada setiap kegiatan ekonomi dan komersial yang terjadi di wilayah yang mereka kuasai, yaitu terutama di daerah kesukuan dan di pedesaan, jauh dari kota. Taliban telah menjalankan wilayah ini selama bertahun-tahun, dan di sinilah jatuhnya pemerintah Kabul tidak akan membuat perbedaan besar.

Situasinya berbeda di kota-kota, di mana sebagian besar transformasi masyarakat Afghanistan telah diamati dan di mana hampir semua pertumbuhan ekonomi dalam dua puluh tahun terakhir telah dicatat . Untuk mendapatkan gambaran: pada tahun 2021 ekonomi nasional lima kali lipat dari tahun 2001 .

Listrik ada dimana-mana, smartphone dan akses internet ada . Di kota-kota, di mana perempuan pergi ke sekolah dan bekerja, modernisasi negara telah berlangsung, dan di kota-kota terjadi transisi.menuju kekhalifahan Taliban akan lebih bermasalah. Korban pertama dari penyerahan pemerintah Afghanistan adalah, dan akan terus berlanjut, penduduk daerah perkotaan. Model ekonomi baru Taliban, pada kenyataannya, bahkan jika diterapkan sepenuhnya, tidak akan pernah menggantikan model dua puluh tahun yang lalu: pada saat itu lebih dari tiga perempat pengeluaran publik tahunan, 11 miliar dolar, ditutupi oleh bantuan asing . Taliban tidak memiliki jenis pendapatan ini: menurut survei BBC , pada tahun 2018, produk domestik bruto mereka adalah $ 1,5 miliar .

Mereka juga tidak memiliki sponsor yang cukup kaya atau akses ke sembilan miliar dolar cadangan beku di luar negeri. Ini berarti bahwa perekonomian kota akan mengalami kontraksi yang jauh lebih besar dibandingkan dengan daerah lain. Menurut sebuah analisis oleh Fitch , ekonomi Afghanistan akan menyusut 10 hingga 20 persen dalam beberapa bulan mendatang, dan dampaknya akan dirasakan terutama di pusat-pusat besar.

Petunjuk pertama dari keruntuhan sudah jelas. Ketergantungan ekonomi perkotaan pada uang asing , yang mengering dalam beberapa minggu, menjerumuskan bank ke dalam krisis likuiditas .

Di pedesaan dan di daerah suku – di mana sistem perdagangan masih bertumpu pada Hawala, sistem perbankan informal – situasinya sangat berbeda. Tanpa cukup uang yang beredar, inflasi telah meningkat di pasar kota dengan cepat. Dalam waktu singkat akan menghapus kesejahteraan dan kemajuan yang dicapai dalam dua puluh tahun terakhir dan memaksa penduduk perkotaan untuk kembali ke ekonomi subsisten., mirip dengan tahun 2001.

Dan mungkin inilah harapan rahasia Taliban. Memang, di kota-kota itulah satu – satunya oposisi nyata terhadap rezim mereka dapat terbentuk , yang – bahkan jika itu benar-benar moderat dibandingkan dengan Mullah Omar – masih tidak dapat diterima bagi mereka yang ingin hidup dalam modernitas.

Dan untuk menghentikan gerakan pemberontakan ini sejak awal, untuk mengepakkan sayapnya, strategi terbaik adalah memaksa penduduk perkotaan untuk khawatir setiap hari tentang makanan berikutnya, memiskinkannya hingga hanya memikirkan kebutuhan dasar: makan, makan, menutupi diri mereka sendiri, untuk memiliki atap di atas kepala mereka.

Dalam setahun, penduduk perkotaan bisa hidup dalam kemiskinan di kekhalifahan Afghanistan yang baru . Namun, orang-orang dari daerah suku, terutama yang menguasai tambang tanah jarang dan mineral berharga lainnya, yang didambakan oleh orang Cina, dapat hidup dengan baik.

Poppy petani dan narco-pedagang akan tarif baik juga. Setelah menandatangani perjanjian perdagangan dengan Cina, Rusia dan Pakistan, Taliban baru akan mulai mendorong munculnya federasi kekhalifahan Islam , impian Mullah Omar dan temannya Osama bin Laden. Lagi pula, mengapa tidak? Serigala kehilangan bulunya tetapi bukan sifat buruknya.