Melacak Pendanaan Teroris

Melacak Pendanaan Teroris – Ketika “perang melawan teror” pimpinan AS mendekati tahun kelimanya, upaya untuk membongkar jaringan keuangan teroris tetap menjadi bagian penting dari strategi Washington. Lebih dari $140 juta aset teroris telah dibekukan di sekitar 1.400 rekening bank di seluruh dunia, tetapi para ahli mengatakan kelompok teroris semakin mahir menghindari deteksi melalui penggunaan uang tunai, operasi pencucian yang canggih, atau perusahaan depan yang sah.

Melacak Pendanaan Teroris

 Baca Juga : Loretta Napoleoni : The New Economy of Terror

lorettanapoleoni – Praktik moneter yang tertanam dalam budaya Muslim, seperti menyumbang untuk amal dan pusat transfer uang informal, telah menambah kesulitan dalam melacak hubungan keuangan teroris. Upaya penegakan hukum semakin dikacaukan oleh fakta bahwa serangan yang menghancurkan dapat dilakukan dengan biaya yang relatif rendah.

Dari mana organisasi teroris mendapatkan uang mereka?

  • Amal . Sumbangan pernah menjadi sumber pendanaan teroris terbesar, sebagian besar berasal dari badan amal dan orang kaya. Selama bertahun-tahun, individu dan badan amal yang berbasis di Arab Saudi adalah sumber dana terpenting bagi al-Qaeda , menurut Laporan Satuan Tugas CFR 2002. Sebuah 2004 pembaruan untuk laporan menunjukkan para pejabat Saudi telah mengambil langkah-langkah untuk mengganggu pendanaan teroris di negara mereka, namun amal terus memainkan peran dalam sponsor dari kelompok teroris. “Di dunia Islam, ada puluhan ribu badan amal,” kata Robert O. Collins, salah satu penulis buku baru Alms for Jihad. Meskipun hanya seratus orang yang mensponsori terorisme, “ini adalah beberapa badan amal terkaya,” kata Collins. Para ahli mengatakan beberapa dari organisasi ini menggalang dana dengan maksud untuk mendukung teroris; yang lain berusaha untuk mempromosikan Islam melalui program yang sah, tetapi dapat dikooptasi oleh para jihadis yang kemudian menggunakan dana tersebut untuk mempromosikan tujuan radikal mereka sendiri.
  • Kegiatan Ilegal . Loretta Napoleoni , seorang ahli pendanaan teroris, mengatakan bahwa sumber terbesar pendapatan teroris adalah perdagangan obat-obatan terlarang. Banyak kelompok teroris telah mendukung diri mereka sendiri melalui perdagangan ilegal lainnya juga. Dalam bukunya, Illicit , Moisés Naím menjelaskan bahwa teroris di balik pengeboman World Trade Center 1993 mengumpulkan uang dengan menjual kaus palsu di Broadway New York City, dan para pelaku pengeboman kereta api Madrid 2004 menjual CD palsu dan obat-obatan yang diperdagangkan untuk mendukung kegiatan mereka. Hizbullah , Tentara Republik Irlandia , dan Basque ETAjuga diyakini telah menghasilkan pendapatan melalui penipuan pemalsuan. Pada tahun 2002, agen federal membubarkan cincin metamfetamin di selusin kota AS yang, menurut pejabat, disalurkan ke Hizbullah. The Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) telah lama digunakan perdagangan kokain untuk membiayai operasinya. Tanaman opium yang tumbuh subur di Afghanistan, yang menurut PBB bertanggung jawab atas sebanyak 86 persen pasokan opium dunia, secara luas diyakini sebagai sumber utama pendanaan teroris. Al-Qaeda dilaporkan mendapat untung dari perdagangan opium Afghanistan sebelum melarikan diri dari negara itu ketika pemerintah yang dipimpin Taliban digulingkan pada 2001.
  • Perusahaan Depan . Banyak organisasi teroris mencoba untuk menjalankan bisnis yang sah, yang menghasilkan keuntungan mereka sendiri dan juga dapat digunakan sebagai kedok untuk pencucian uang. Ikatan dengan terorisme telah ditemukan di tengah perdagangan ternak, ikan, dan kulit. Bisnis yang terlibat dalam pertanian dan konstruksi juga ditemukan mendukung terorisme. Pada tahun 2001, New York Times melaporkan bahwa Osama bin Laden memiliki dan mengoperasikan serangkaian toko madu eceran di seluruh Timur Tengah dan Pakistan. Selain menghasilkan pendapatan, madu digunakan untuk menyembunyikan pengiriman uang dan senjata.

Mengapa badan amal memainkan peran besar dalam pendanaan teroris?

Salah satu rukun Islam, zakat , adalah wajib memberikan sebagian dari kekayaan seseorang untuk amal. Sementara sebagian besar dari amal di dunia Muslim ada untuk membantu orang miskin dan menyebarkan pesan Islam, mereka juga telah digunakan, terutama di negara-negara Timur Tengah yang kaya, untuk membiayai jihad.

Menyingkirkan amal yang bermaksud buruk dari yang baik hati adalah tugas yang sulit. Seperti yang dijelaskan oleh Lee Wolosky, mantan pejabat Dewan Keamanan Nasional, “Ada badan amal yang jahat dan ada badan amal yang baik dengan orang-orang jahat yang bekerja untuk mereka.” Departemen Keuangan AS telah diremehkan karena menutup badan amal yang menurut para kritikus tidak memiliki hubungan dengan terorisme. Dalam op-ed Washington Post 12 Maret , dua anggota dewan dari KinderUSA , sebuah badan amal Muslim Amerika, meratapi “serangan” pemerintah terhadap badan amal yang sah . Interpal yang berbasis di London, yang mendanai program sosial Palestina, telah dimasukkan dalam daftar hitam oleh Amerika Serikat tetapi masih diizinkan untuk beroperasi di Inggris. Wolosky mengatakan “Kebijakan AS sangat jelas bahwa tidak ada badan amal yang dapat memberikan uang kepada organisasi mana pun yang mungkin memiliki terorisme sebagai bagian dari agenda mereka.” Di bawah kebijakan AS, dukungan Interpal terhadap Komite Amal Ramallah-al-Bireh yang dikelola Hamas dipandang sebagai pendanaan terorisme.

Bagaimana cara teroris mentransfer dana?

Cukup sering, teroris mentransfer uang di depan mata: “Jika tidak dilakukan melalui sistem perbankan biasa, itu dilakukan melalui perusahaan cangkang,” kata Bill Tupman , dosen senior di University of Exeter yang berspesialisasi dalam kejahatan transnasional. Dalam buku mereka, Chasing Dirty Money , Peter Reuter dan Edwin M. Truman mengatakan kejahatan keuangan begitu meluas sehingga sebanyak 10 persen dari PDB global diperkirakan merupakan dana yang dicuci. Meskipun upaya meningkat untuk melacak pemodal teroris, luasnya sistem keuangan modern berarti pejabat pemerintah sering menemukan diri mereka mencari jarum pepatah di tumpukan jerami.

Cara transfer lain yang lebih tradisional juga banyak digunakan oleh teroris. Hawala adalah agen pengiriman uang berbasis kepercayaan yang populer di seluruh Asia dan ditemukan di seluruh dunia, terutama di komunitas Muslim. Dengan tidak lebih dari jabat tangan dan kata sandi, individu dapat mentransfer uang ke seluruh dunia.

Berapa biaya operasi teroris?

Meskipun serangan 9/11 diyakini menelan biaya hingga setengah juta dolar, sebagian besar operasi teroris memiliki anggaran yang jauh lebih sederhana. PBB memperkirakan pengeboman sebuah klub malam di Bali tahun 2002 menelan biaya sekitar $50.000. Sebagai perbandingan, pemboman kereta api Madrid tahun 2004 diyakini menelan biaya antara $10.000 dan $15.000. Serangan tahun 2005 terhadap sistem angkutan massal London menelan biaya sekitar $2.000, kata Napoleoni.

Apa yang dilakukan pemerintah untuk menghentikan pendanaan teroris?

Serangan 9/11 membawa rasa urgensi internasional untuk mengganggu jaringan keuangan teroris. Dalam beberapa minggu, Dewan Keamanan PBB mengadopsi resolusi luas yang menuntut negara-negara mengambil tindakan untuk menekan pendanaan teroris. Bulan berikutnya, Satuan Tugas Aksi Keuangan, sebuah badan antar pemerintah, mengeluarkan daftar rekomendasi yang menjadi dasar bagi banyak upaya pemerintah . Ini termasuk mengesahkan undang-undang yang secara khusus mengkriminalisasi pendanaan teroris, mewajibkan lembaga keuangan untuk melaporkan transaksi mencurigakan, menciptakan tingkat kerja sama internasional yang lebih besar dalam melacak penyandang dana teroris, dan meratifikasi konvensi PBB tentang pendanaan terorisme , sebuah langkah yang telah diambil oleh 150 negara.

Seperti beberapa negara lain, Amerika Serikat membentuk badan khusus— Kantor Terorisme dan Intelijen Keuangan— untuk mengoordinasikan upaya ini. Undang-Undang Patriot , bersama dengan undang-undang berikutnya, menciptakan langkah-langkah hukum yang keras untuk memerangi pendanaan teroris. Bank sekarang harus melaporkan setiap kegiatan yang mencurigakan dan juga diminta untuk memeriksa klien mereka dan pihak ketiga yang terlibat dalam transaksi terhadap daftar tersangka teroris. Sementara langkah-langkah ini cukup efektif di Amerika Serikat, Napoleoni mengatakan teroris hanya “mengalihkan semua uang ke Eropa.”

Apa saja kesulitan dalam melacak penyandang dana teroris?

Kesulitan terbesar adalah bahwa jaringan teroris tetap menyadari upaya pemerintah untuk menghalangi kegiatan mereka dan menyesuaikan operasi mereka. Napoleoni mengatakan “pendanaan teroris bermutasi terus menerus,” yang umumnya membuat teroris selangkah lebih maju dari pihak berwenang.

Teroris semakin mengandalkan kegiatan ilegal, seperti penyelundupan atau pemalsuan, untuk menghasilkan pendapatan yang sulit dilacak melalui sistem keuangan. Teroris juga mulai lebih mengandalkan uang tunai, meninggalkan sedikit jejak kertas. Menurut Napoleoni, sebagian besar dana untuk organisasi al-Qaeda pimpinan Abu Musab al-Zarqawi di Irak dibawa ke negara itu oleh kurir yang membawa uang tunai. Serangan Juli 2005 di London juga didanai sepenuhnya oleh uang tunai, yang menurut Napoleoni tidak dapat dilacak.

Serangan London menyoroti perkembangan lain dalam keuangan teroris: penggunaan sumber-sumber domestik dalam perencanaan dan pendanaan serangan. Pemboman direncanakan di Inggris oleh warga Inggris yang mengumpulkan semua uang secara lokal untuk serangan. Karena komplotan hanya menggunakan uang tunai dan tidak melintasi batas negara, sulit untuk melacak aktivitas keuangan mereka.

Penegakan undang-undang keuangan baru juga terbukti sulit. Menurut Asosiasi Bankir Inggris, bank-bank Inggris menghabiskan sekitar $430 juta setiap tahun untuk mematuhi undang-undang anti-teror dan anti-pencucian uang. Para ahli mengatakan Departemen Keuangan AS kewalahan dengan jumlah laporan aktivitas mencurigakan yang diterimanya, yang telah meningkat sekitar 350 persen sejak 2001.

Bagaimana pemerintah dapat lebih efektif memerangi pendanaan teroris?

Karena jaringan teroris melampaui batas-batas nasional, meningkatkan kerjasama internasional sangat penting. “Salah satu masalah koordinasi,” kata Wolosky, “adalah mencapai titik temu tentang ‘apa itu organisasi teroris.'” Majelis Umum PBB telah mencoba selama lebih dari satu dekade untuk menyepakati definisi terorisme, yang akan membantu mendukung sebuah perjanjian komprehensif yang melarang praktik tersebut. Di luar itu, Napoleoni menyerukan badan internasional yang didedikasikan untuk berbagi informasi dan pengadilan internasional untuk mengawasi daftar hitam terorisme individu dan organisasi.

Related Post

Penulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan TerorPenulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan Teror

Penulis Italia Loretta Napoleoni tentang Pemboman Tiga Kali Amman, Bagaimana AS Membantu Menciptakan Zarqawi dan Jaringan Pendanaan Teror – Militan Yordania Abu Musab al Zarqawi adalah tersangka utama dalam serangan