Loretta Napoleoni Mengungkap Perdagangan Sandera yang Menguntungkan Para Jihadis Afrika utara

Loretta Napoleoni Mengungkap Perdagangan Sandera yang Menguntungkan Para Jihadis Afrika utara – Penelitian saya tentang penculikan dan perdagangan manusia dimulai lebih dari satu dekade lalu. Tak lama setelah 9/11, saya mulai bertemu, di beberapa kota di seluruh dunia, dengan orang-orang yang terlibat dalam anti-terorisme dan pencucian uang. Mereka semua setuju bahwa Patriot Act, yang disahkan pada Oktober 2001 oleh pemerintah Amerika Serikat, yang antara lain bertujuan untuk menghentikan pencucian uang internasional dalam dolar AS, mendorong kartel narkoba Kolombia untuk mencuci pendapatan mereka di Eropa dan Asia sebagai gantinya, dan untuk menemukan rute baru untuk membawa kokain ke Benua Lama.

Loretta Napoleoni Mengungkap Perdagangan Sandera yang Menguntungkan Para Jihadis Afrika utara

 Baca Juga : Hubungan Antara Terorisme dan Ekonomi Jahat Global

lorettanapoleoni – Venezuela, Gold Coast Afrika Barat dan Sahel – jalur yang melintasi Afrika di bawah Sahara, dari Mauritania di barat hingga Sudan di timur – menjadi daerah transshipment utama. Penyelundup Afrika segera memanfaatkan bisnis ini. Kemudian, pada tahun 2003, sekelompok mantan anggota Aljazair Armed Islamic Group (GIA) yang terlibat dalam penyelundupan di wilayah trans-Sahara bercabang dan menculik 32 orang Eropa di Mali dan Aljazair selatan.

Beberapa dibebaskan dalam serangan tetapi sandera lainnya diangkut ke kamp-kamp di Mali utara. Pemerintah Eropa membayar uang tebusan yang kaya untuk mendapatkan kembali warganya, cukup untuk membiayai kelompok bersenjata baru: al Qaeda di Maghreb Islam (AQIM).

Merebut orang Barat, tampaknya, bisa menjadi pusat keuntungan penting bagi organisasi kriminal dan bersenjata, kadang-kadang terkait dengan kelompok jihad. Musim berburu sandera Barat telah dibuka.

Selain itu, ketika wilayah Sahel menjadi tidak stabil dan rezim mulai gagal dan setengah gagal, warga negara mereka menjadi migran ekonomi yang mencari jalan ke Eropa. AQIM dengan cepat menginvestasikan sebagian keuntungan dari bisnis penculikannya ke dalam perdagangan migran. Bisnis utama mereka adalah berdagang manusia: pedagang manusia.

Bagaimana kita bisa sampai ke persimpangan yang mengejutkan ini?

Inflasi tebusan yang merajalela

Para negosiator percaya kegagalan pemerintah untuk secara terbuka mencela krisis penculikan di Sahel mencegah intervensi yang tepat di wilayah tersebut. Proliferasi negara-negara gagal dan wilayah di mana hukum dan ketertiban telah rusak sejak jatuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989 (dan runtuhnya Uni Soviet dan oleh karena itu rezim yang didukung oleh Uni Soviet, atau oleh Amerika Serikat sebagai counter ) memberikan kesempatan bagi penculikan dan perdagangan untuk berkembang dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya secara historis.

Dan kerahasiaan negara-negara besar – yang pemerintahnya ingin menyembunyikan kegagalan globalisasi – membiarkan kebakaran besar terus berlangsung tanpa terkendali.

Pasokan mangsa yang berharga telah berlimpah. Selama 25 tahun terakhir, rasa aman yang salah tentang dunia yang terglobalisasi telah mendorong anggota klub First Nations yang masih muda dan tidak berpengalaman – saya akan menyebut mereka orang Barat meskipun mereka mungkin berasal dari Tokyo atau Santiago semudah dari New York atau Kopenhagen – untuk mengeksplorasi dan melaporkan dari setiap sudut desa global, serta memberikan bantuan kepada penduduk yang terperangkap di dalam zona perang atau diganggu oleh anarki politik. Mereka telah menjadi beberapa target utama para penculik modern.

Seperti yang dikatakan oleh salah satu negosiator penculikan pribadi kepada saya, “Para penculik memiliki pandangan yang menyimpang dari keseluruhan fenomena. Di banyak wilayah di dunia, misalnya, penculikan dianggap sebagai mekanisme yang mendistribusikan kembali kekayaan dari Barat yang kaya ke wilayah termiskin di planet ini. Aturan mainnya sangat mirip dengan yang diterapkan di Wall Street. Para sandera menjadi instrumen keuangan yang memulai skema investasi yang kompleks … Di Somalia, investor lokal yang secara finansial mendukung gerombolan perompak mengantongi sebagian besar uang tebusan … Bahkan cara perundingan tidak begitu berbeda dengan hiruk pikuk pasar saham karena sandera adalah barang dagangan, yang nilainya berubah-ubah sesuai dengan faktor-faktor tertentu, seperti kebangsaan, profesi, dan waktu.”

Pada tahun 2004, $US2 juta dapat membebaskan sandera Barat di Irak. Hari ini, lebih dari $US10 juta dapat dibayarkan. Seorang anggota unit krisis Italia bercanda bahwa membebaskan Greta Ramelli dan Vanessa Marzullo – dua pemuda Italia yang diculik di Suriah pada tahun 2014 dan dijual ke al Nusra – merugikan Italia mendekati persentase poin dari PDB-nya, € 13 juta.

Sepuluh tahun yang lalu, seseorang dapat membayar penyelundup $7000 untuk dibawa dari Afrika Barat ke Italia. Pada musim panas 2015, jumlah itu adalah harga untuk menyeberang jarak pendek dari Suriah ke Turki ke Yunani.

Para pedagang manusia tidak berbeda dengan para pedagang budak abad ke-18; mereka berpikir bahwa kehidupan orang lain adalah milik mereka untuk dibuang dengan bebas.

Jatuh cinta dengan Sahara

Pada akhir Januari 2011 Maria Sandra Mariani berangkat dari San Casciano di Val di Pesa, sebuah kota kecil di Tuscany, menuju sudut tenggara Sahara Aljazair. Wanita Italia berusia 53 tahun itu menantikan liburan tahunannya di wilayah Maghreb yang sangat indah.

Setiap musim dingin sejak 2006, Mariani berlibur di Gurun Sahara, sebagian sebagai turis dan sebagian sebagai “sukarelawan bantuan kemanusiaan”, dalam kata-katanya, “membawa obat-obatan dan barang-barang untuk penduduk setempat”. Seperti yang telah dia lakukan berkali-kali sebelumnya, dia memesan turnya dengan Ténéré Voyages, sebuah agen perjalanan terkenal yang mengkhususkan diri di Sahara. Dan seperti di masa lalu, Aziz akan menjadi pemandunya. Aziz, seorang Aljazair sopan yang berteman dengan Mariani selama bertahun-tahun, bahkan telah mengunjungi dia dan keluarganya di Tuscany.

Ketika Mariani mendarat di Bandara Djanet, sekitar 160 kilometer dari perbatasan Aljazair-Libya, orang pertama yang dilihatnya adalah Aziz. Dia menyambutnya, dan melihat betapa pucatnya dia, dia bertanya apakah dia mengalami perjalanan yang sulit. Mariani mengaku sedang tidak enak badan. “Saya pasti makan sesuatu yang buruk di pesawat dan saya merasa tidak enak,” katanya, “tetapi kami segera pergi. Kami menuju gurun Tadrart, antara Aljazair dan Libya. Beberapa hari kemudian, saya masih tidak sehat. Aziz menyarankan agar kami berhenti di resor wisata kecil, dengan hanya beberapa bungalow, yang juga dimiliki oleh Ténéré Voyages.”

Mariani membutuhkan waktu beberapa hari untuk pulih. Pada tanggal 2 Februari, dia merasa cukup sehat untuk melakukan perjalanan kecil. “Kami mengalami hari yang menyenangkan,” kenangnya. “Cahaya, udara, pemandangan, semuanya sempurna. Saya senang, senang bisa sehat kembali, senang berada di Sahara tercinta.”

Diculik dan sendirian

Mariani dan Aziz berkendara kembali ke resor saat matahari terbenam. “Saya turun dari mobil dan tiba-tiba, ketika kami sedang berjalan menuju bungalo, Aziz melihat dua SUV hitam mendekat dengan cepat. Berpikir bahwa mereka adalah perampok atau penyelundup, dia mengatakan kepada saya ‘pergi, pergi, mereka seharusnya tidak melihatmu’, dan Saya bergegas ke bungalo, tetapi mereka sudah melihat saya. Seperti yang saya ketahui kemudian, mereka telah melihat saya dengan teropong; mereka sedang mencari orang asing. Saya tidak bercadar karena tidak ada orang di sekitar. Kami berada di tengah-tengah gurun dan hotelnya kosong, jadi saya tidak berpikir untuk menyamar. Tapi mereka melihat saya dan mereka tahu saya turis Barat,” kenang Mariani.

Para pria dengan cepat mengepung wanita paruh baya, Aziz, dan petugas hotel. “Untuk waktu yang lama mereka terus bertanya, ‘Di mana turis lain? Di mana suamimu?’ Mereka tidak percaya bahwa saya sendirian,” kata Mariani. “Mereka juga berbicara dalam bahasa Inggris karena mereka mengira saya orang Inggris. Dua puluh hari sebelumnya, di resor yang sama, ada sekelompok besar turis Inggris untuk liburan Tahun Baru.”

Frustrasi, para pria, yang jelas-jelas berharap menemukan banyak orang Barat, meraih Mariani dan mendorongnya ke bagian belakang salah satu SUV. Beberapa dari mereka memaksa petugas dan pemandu untuk mengikuti di mobil Aziz. “Ketika mereka mengunci saya di dalam SUV, kami semua mengerti bahwa mereka bukan perampok atau penyelundup, tetapi penculik. Saya merasa putus asa, hati saya tenggelam dan saya terengah-engah,” kata Mariani. “Kemudian, ketika saya bertanya kepada mereka ‘Siapa kamu?’ mereka melihat saya dan dengan bangga berkata, ‘Kami adalah al Qaeda.'”

Saat malam tiba, Mariani mendapati dirinya sendirian di belakang sebuah truk yang dikemudikan melintasi padang pasir oleh 14 anggota al Qaeda di Maghreb Islam. Namun, melihat lampu mobil Aziz di belakangnya menghibur. “Aziz adalah temanku. Aku yakin dia akan melindungiku,” akunya. Tetapi sekitar lima jam perjalanan, para penculiknya memutuskan untuk membiarkan pemandu dan petugas itu pergi karena mobil mereka tidak secepat di jalur gurun seperti SUV mereka.

“Mereka merusak lampu mobil Aziz sehingga dia tidak bisa pulang sampai fajar, lalu kami pergi,” kenang Mariani. Para penculik itu profesional. Mereka tahu bahwa mereka harus menjauh dari lokasi penculikan secepat mungkin. Saat para penculik melaju di malam hari meninggalkan Aziz dan penjaga pintu terdampar di padang pasir, Maria Sandra Mariani menyadari bahwa dia benar-benar sendirian.

Tenggelam ke bagian belakang truk, mendengarkan suara jantungnya yang berdebar kencang, wanita Italia paruh baya itu tidak tahu bahwa, karena serangkaian peristiwa yang nyata, cobaan beratnya terkait dengan undang-undang AS yang kontroversial. pemerintahan George W. Bush satu dekade sebelumnya: Patriot Act.
Jaringan penyelundup yang luas

Tindakan tersebut diperkenalkan di Amerika Serikat hanya sebulan setelah 9/11. Ini meningkatkan pengawasan pemerintah, dan menetapkan seperangkat aturan keuangan dan perbankan baru untuk mengganggu aliran internasional hasil kriminal dan pencucian uang dalam dolar AS. Merupakan pelanggaran pidana bagi bank-bank AS dan bank asing yang terdaftar di AS untuk tidak memperingatkan otoritas moneter AS tentang transaksi mencurigakan dalam dolar Amerika di mana pun di dunia.

Itulah yang memaksa kartel obat bius Kolombia untuk menemukan rute penyelundupan kokain alternatif ke Eropa dan cara-cara alternatif untuk mencuci keuntungan haram mereka. Euro yang baru lahir diubah menjadi mata uang moneter global dari keuntungan obat-obatan.

Rute yang dipilih adalah melalui Afrika Barat dan melintasi Sahel. Penculik Mariani, AQIM, telah memasuki bisnis baru ini sejak awal dan bercabang pertama menjadi penculikan orang asing dan kemudian menjadi migran perdagangan, menggunakan rute penyelundupan trans-Sahara yang sama yang digunakan untuk penyelundupan kokain, dengan obat tersembunyi di dalam truk dan SUV .

Ini adalah jalur berpasir yang sama yang, bertahun-tahun kemudian, akan digunakan para penculik Maria Sandra Mariani untuk mencapai dan menculiknya.

Mariana berkata sekarang, “Saya tahu bahwa di gurun Sahara ada banyak penyelundupan. Terkadang Aziz menunjukkan kepada saya wadah kosong di pasir dan memberi tahu saya, ‘Lihat ini? Ini dari penyelundup, mereka pasti berhenti di sini. .’ Mereka menyelundupkan segalanya: minyak, rokok, ganja, semua yang dibutuhkan.”

Tapi orang seperti Mariani tidak tahu tentang penyelundupan kokain.

Hanya dua tahun sebelum dia diculik dan dibawa ke Mali, Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) memperkirakan bahwa setiap tahun antara lima puluh dan enam puluh ton kokain mencapai Eropa melalui Afrika Barat, terhitung sekitar 13 persen dari total perdagangan Eropa.
Hasil tinggi kargo manusia

Sejak awal, antara tahun 2002 dan 2003, mudah bagi jaringan besar penyelundup Afrika – yang telah menguasai rute selundupan trans-Sahara dari Sahel yang menghubungkan Afrika Barat ke pantai Mediterania – untuk pindah ke bisnis baru yang dijalankan oleh Kolombia. kartel telah dibawa ke Afrika Barat.

Para penyelundup itu sebagian besar berasal dari Aljazair, Mauritania, Mali, dan Maroko, dan di antaranya ada beberapa kelompok jihadis. Mereka bermarkas di Gao, sebuah kota yang terletak di Sungai Niger di timur laut Mali. Gao segera menjadi salah satu titik transit utama dalam perdagangan kokain dengan Eropa. Dari Gao, karavan narkoba menuju utara, melintasi gurun Sahara, terutama ke pantai Mediterania Libya.

Pada Februari 2011, Maria Sandra Mariani melakukan perjalanan dengan para penculiknya ke arah yang berlawanan.

Bisnis kokain sangat menguntungkan, meningkatkan ekonomi lokal Sahel pada saat kesulitan ekonomi yang besar. Namun sementara kegiatan ini membuat bisnis lokal tetap bertahan, mereka semakin membuat tidak stabil wilayah yang, sejak runtuhnya Tembok Berlin, menjadi tidak tertambat secara politik. Kartel Kolombia merasa mudah, misalnya, membeli elit politik Guinea-Bissau, negara termiskin ketiga di dunia, kepolisiannya dan untuk memutuskan hasil pemilu 2005, menurut Daniel Ruiz yang, pada 2006, sebagai perwakilan PBB di negara itu, mengecam peningkatan perdagangan kokain di negara itu.

Penyelundupan narkoba di Sahel menjadi satu-satunya kegiatan ekonomi di wilayah tersebut. Hanya masalah waktu sebelum penyelundup menambahkan produk terlarang lainnya: kargo manusia. Kargo manusia ini adalah orang asing seperti Mariani, diculik untuk tebusan, dan migran yang mau membayar banyak uang untuk diperdagangkan untuk menghindari destabilisasi Afrika Barat.