Darimana Sumber Pendanaan Terorisme

Darimana Sumber Pendanaan Terorisme – Kegiatan terorisme terjadi dalam berbagai bentuk mulai dari tindakan terisolasi hingga kegiatan terencana kelompok terorganisir. Oleh karena itu, bentuk pendanaan terorisme berbeda-beda. Ini tidak hanya terdiri dari pendanaan aksi teroris seperti itu, tetapi juga dukungan untuk jaringan kriminal.

Darimana Sumber Pendanaan Terorisme

lorettanapoleoni – Organisasi teroris membutuhkan dana yang cukup besar, baik untuk melakukan tindakan teroris yang sebenarnya, tetapi juga untuk masalah lain: untuk mempertahankan fungsi organisasi, untuk menyediakan kebutuhan teknis dasar, serta untuk menutupi biaya yang terkait dengan penyebaran ideologi terkait.

Baca Juga : Terorisme Sebagai Kontroversi: Pergeseran Definisi Terorisme Dalam Politik Negara

Sumber pendanaan teroris bervariasi. Pertama, dana tersebut mungkin berasal dari kegiatan ilegal, mulai dari kriminalitas skala rendah hingga kejahatan terorganisir (misalnya perdagangan narkoba, senjata, atau manusia). Namun, asal dana tersebut mungkin juga sah, misalnya diberikan oleh para anggota. organisasi (biasanya pendatang baru) atau diperoleh melalui penyalahgunaan organisasi nirlaba.

Teknik pendanaan baru organisasi teroris baru-baru ini diidentifikasi oleh FATF sehubungan dengan Daesh (juga dikenal sebagai “Negara Islam”). Mengingat cara fungsinya, Da’esh kembali ke metode pendanaan baru yang dapat dianggap lebih melekat pada suatu negara, seperti meningkatkan pajak atau mengeksploitasi sumber daya alam (seperti dalam hal ini gas alam dan minyak).

Pendanaan kegiatan teroris seringkali membutuhkan dana untuk dipindahkan di dalam atau di seluruh yurisdiksi. Ini dapat dilakukan melalui saluran resmi pasar keuangan dan pengiriman uang, melalui saluran yang tidak diatur atau dengan menggunakan kurir tunai. Kesamaan yang jelas dapat diidentifikasi antara pendanaan teroris dan pencucian uang, karena dalam kedua kasus tersebut dilakukan upaya untuk menyembunyikan dana tersebut dari pengawasan otoritas negara.

Teknik untuk melakukannya juga sering serupa. FATF memperluas mandatnya pada tahun 2001 dan memperluas penerapan standarnya juga untuk pendanaan terorisme. Setelah mempertimbangkan langkah-langkah pendanaan kontra-teroris bersama-sama dengan langkah-langkah AML, FATF baru-baru ini berfokus pada identifikasi perbedaan antara dua fenomena tersebut,

Standar FATF didasarkan pada beberapa aspek. Terutama, mereka mengulangi persyaratan instrumen internasional yang dibuat atau dikeluarkan di bidang ini, meminta negara-negara untuk mengadopsi langkah-langkah legislatif yang akan memastikan kriminalisasi tindak pidana pendanaan terorisme sebagai pelanggaran terpisah, yang mencakup semua elemen sebagaimana diatur oleh Konvensi Pendanaan Terorisme, serta menempatkan mekanisme untuk mengubah persyaratan resolusi DK PBB yang dikeluarkan dalam hal ini (untuk informasi lebih lanjut tentang UNSCR yang diadopsi dalam hal ini, silakan lihat bagian Sanksi keuangan yang ditargetkan).

Persyaratan lebih lanjut terkait dengan penerapan langkah-langkah pencegahan oleh sektor swasta, yang mencerminkan langkah-langkah yang ditetapkan untuk tujuan pemberantasan pencucian uang. Akhirnya, persyaratan khusus dirumuskan berdasarkan kekhususan pendanaan teroris, secara konkret langkah-langkah yang harus diambil sehubungan dengan NPO.

Secara keseluruhan, inisiatif jaringan internasional meningkatkan fokusnya pada terorisme dan pendanaan teroris terkait dengan peristiwa di tahun-tahun terakhir, khususnya setelah berdirinya Daesh. Pekerjaan pemangku kepentingan internasional memperluas fokusnya pada aspek terkait lebih lanjut, khususnya tindakan mengenai pejuang teroris asing serta tindakan yang diadopsi di tingkat nasional terhadap pembayaran uang tebusan.

MONEYVAL berpartisipasi aktif dalam kegiatan global melawan pendanaan terorisme. Ini melakukan evaluasi Negara-negara Anggota dan wilayahnya sehubungan dengan kepatuhan penerapan Standar FATF mereka dalam hal ini, serta studi horizontal tentang masalah-masalah tertentu untuk meningkatkan pemahaman tentang langkah-langkah yang ada di tingkat nasional dan untuk mengidentifikasi potensi kesulitan dalam implementasinya.

Ini memantau dengan cermat langkah-langkah yang diberlakukan di tingkat nasional terhadap pembayaran uang tebusan. Ini juga berpartisipasi dalam latihan global yang diprakarsai oleh FATF pada penilaian keseluruhan pelaksanaan langkah-langkah CFT oleh yurisdiksi individu. Selain itu, para ahli MONEYVAL berpartisipasi secara teratur dalam konferensi dan lokakarya internasional tentang memerangi terorisme dan pendanaan teroris.