Menuntut Terorisme Domestik: Tim Pengacara Baru Ini Memiliki Beban Kasus Yang Menguntungkan

Menuntut Terorisme Domestik: Tim Pengacara Baru Ini Memiliki Beban Kasus Yang Menguntungkan – Tahun setelah ribuan perusuh pro-Trump menyerbu US Capitol dengan kekerasan, Administrasi Biden memiliki alat baru untuk memerangi masalah ekstremisme kekerasan yang berkembang di dalam Amerika. ​​Sebuah unit baru mulai terbentuk di Departemen Kehakiman: tim pengacara yang didedikasikan khusus untuk menyelidiki terorisme domestik, memperketat fokus aparat keamanan nasional AS pada ekstremisme yang datang dari dalam perbatasan negara, bukan dari luar negeri.

Menuntut Terorisme Domestik: Tim Pengacara Baru Ini Memiliki Beban Kasus Yang Menguntungkan

lorettanapoleoni – “Ancaman yang ditimbulkan oleh terorisme domestik sedang meningkat,” Matthew Olsen, kepala Divisi Keamanan Nasional Departemen, memperingatkan panel Senat pada 11 Januari, menggambarkan bahaya yang meningkat dari “individu di Amerika Serikat yang berusaha melakukan kekerasan. tindak pidana untuk memajukan tujuan sosial atau politik domestik.” Kelompok “pengacara yang berdedikasi” akan menjadi bagian dari Divisi Keamanan Nasional dan akan fokus untuk memastikan “bahwa kasus-kasus ini ditangani dengan benar dan dikoordinasikan secara efektif,” kata Olsen.

Baca Juga : Melawan Ancaman Teroris yang Bangkit Kembali di Afghanistan

Tetapi sementara Administrasi Biden kurang detail tentang unit baru, mantan pejabat dan pengacara Kehakiman dan FBI mengatakan kemungkinan akan mengalami masalah yang sama yang telah melumpuhkan upaya semacam itu selama bertahun-tahun. Di bawah undang-undang federal, terorisme domestik itu sendiri bukanlah kejahatan, pidato politik—tidak peduli seberapa penuh kebencian—dilindungi, dan segala upaya untuk memperluas alat investigasi federal ke dalam kehidupan orang Amerika kemungkinan akan mendapat reaksi politik dari kanan dan kiri. Meskipun Biden berjanji untuk “bekerja untuk undang-undang terorisme domestik” selama kampanye 2020-nya, pemerintahannya sejauh ini terbukti enggan mendukung beberapa upaya bipartisan untuk menulis undang-undang baru semacam itu.

Sebaliknya, unit tersebut mungkin akan mengandalkan undang-undang yang ada untuk mendakwa teroris domestik dengan pelanggaran lain, seperti kejahatan kebencian dan pelanggaran senjata api. “Sebuah undang-undang yang berlaku secara umum untuk semua terorisme yang terjadi di wilayah Amerika Serikat, terlepas dari ideologi yang memotivasinya, dapat berguna untuk mengisi kesenjangan yang ada saat ini dalam undang-undang terorisme AS,” kata Mary McCord, mantan Jaksa AS dan direktur Institut Advokasi dan Perlindungan Konstitusi Universitas Georgetown.

Setelah beberapa dekade berfokus pada kelompok teroris asing, Departemen Kehakiman telah berjuang dalam beberapa tahun terakhir untuk mengalokasikan sumber daya penegakan hukum untuk mengimbangi jumlah investigasi federal yang berkembang pesat terhadap ekstremis domestik yang kejam. Pemberontakan 6 Januari 2021 adalah contoh paling umum dari ancaman lokal, yang telah menyebar dengan cepat. Pejabat FBI mengatakan beban kasus investigasi terorisme domestik mereka telah meningkat lebih dari dua kali lipat dari 1.000 menjadi 2.700 selama 18 bulan terakhir saja, memaksa badan tersebut untuk meningkatkan personel sebesar 260%.

Saat ini orang Amerika lebih mungkin dibunuh oleh ekstremis domestik daripada teroris kelahiran asing, Jill Sanborn, asisten direktur eksekutif untuk Cabang Keamanan Nasional FBI, mengatakan kepada anggota parlemen pada 11 Januari. Ekstremis domestik yang dimotivasi oleh kebencian rasial atau etnis adalah “kemungkinan besar melakukan serangan korban massal terhadap warga sipil,” katanya, sementara milisi anti-pemerintah seperti Penjaga Sumpah dan Tiga Persen, yang anggotanya berpartisipasi dalam serangan 6 Januari, lebih cenderung menargetkan politisi dan properti pemerintah.

Dalam sidang konfirmasinya, Jaksa Agung Merrick Garland bersumpah bahwa dia akan “melakukan segalanya dengan kekuatan Departemen Kehakiman” untuk memerangi ekstremisme domestik. Selama masa jabatannya, Departemen Kehakiman telah mendakwa lebih dari 720 orang yang terlibat dalam serangan 6 Januari dalam penyelidikan federal terbesar dalam sejarah negara itu.

Dalam proposal anggarannya Mei lalu, departemen tersebut juga meminta tambahan $101 juta untuk menangani terorisme domestik. Ini termasuk $45 juta untuk FBI, dengan 179 posisi tambahan yang didedikasikan untuk ancaman domestik, termasuk 80 agen, dan $40 juta untuk jaksa federal untuk menambah 100 posisi tambahan di seluruh negeri untuk menangani meningkatnya jumlah kasus teror domestik.

Sementara FBI secara teratur membuka penyelidikan “terorisme domestik” terhadap serangan oleh tersangka ekstremis, jaksa harus menggunakan undang-undang pidana yang ada untuk mendakwa mereka atas pelanggaran seperti pembunuhan, penyerangan, pembelian senjata api secara ilegal atau bersekongkol untuk mengirimkan komunikasi yang mengancam.

Kejahatan-kejahatan ini cenderung membawa hukuman yang lebih lemah, sedangkan hubungan dengan kelompok teroris asing saja membawa hukuman setidaknya 20 tahun penjara. Akibatnya, jaksa terkadang menemukan jalan keluar untuk membangun kasus terhadap mereka. Pada tahun 2020, misalnya, FBI menghubungkan dua anggota kelompok ekstremis sayap kanan Boogaloo Bois dengan kelompok Palestina Hamas untuk mendakwa mereka dengan “dukungan material” ke sebuah organisasi teroris asing.

Departemen Kehakiman saat ini memiliki setidaknya 35 pengacara kontra-terorisme yang menangani kasus-kasus internasional dan domestik, menurut para pejabat. Unit DOJ yang baru akan secara resmi menyerahkan beberapa dari mereka untuk kasus-kasus domestik. (Seorang juru bicara Kehakiman menolak untuk mengatakan berapa banyak). Sumber daya khusus itu “harus meningkatkan pemahaman Departemen tentang ekstremisme domestik, yang penting untuk melawannya,” kata McCord.

Tetapi tanpa undang-undang federal yang lebih eksplisit atau otoritas investigasi yang diperluas, upaya-upaya baru Departemen Kehakiman bisa saja berakhir menjadi “penutup jendela administratif,” kata Frank Figliuzzi, mantan direktur kontra-intelijen FBI. “Apakah mereka akan memberi FBI lebih banyak lisensi untuk melakukan apa yang dapat mereka lakukan secara sah? Dan apakah mereka akan menetapkan pedoman baru? Akankah mereka keluar dan mendukung undang-undang [terorisme domestik] dan berkata, ‘Sudah waktunya?’” tanya Figliuzzi. “Jika Anda menunggu sampai kekerasan terjadi, Anda hanya membersihkan reruntuhan.”

FBI, yang telah memiliki bagian yang didedikasikan untuk terorisme domestik selama bertahun-tahun, telah memperingatkan tentang ancaman yang berkembang, tetapi pemerintahan berturut-turut di era pasca 9/11 lebih fokus pada kelompok jihad. Akibatnya, kepemimpinan agensi tidak memprioritaskan tindakan keras terhadap ekstremis domestik.

Setelah pengeboman Kota Oklahoma 1995, di mana 168 orang tewas dalam aksi terorisme paling mematikan dalam sejarah AS, Kongres memasukkan bahasa baru dalam undang-undang federal yang ada untuk menangani terorisme yang didorong oleh tujuan domestik. Ini didefinisikan sebagai tindakan kriminal yang “berbahaya bagi kehidupan manusia,” yang tampaknya dimaksudkan “untuk mengintimidasi atau memaksa penduduk sipil,” untuk “mempengaruhi kebijakan pemerintah dengan intimidasi atau paksaan,” atau untuk “mempengaruhi perilaku suatu pemerintah dengan penghancuran massal, pembunuhan, atau penculikan.”

Mantan pejabat Departemen Kehakiman, bersama dengan Asosiasi Agen FBI, telah lama menyatakan bahwa undang-undang saat ini tidak cukup untuk menghukum pelaku dan mencegah serangan di masa depan. Hukuman terorisme domestik tidak sering digunakan terhadap tersangka—hanya sebagian kecil dari terdakwa 6 Januari yang didakwa dengan “kejahatan terorisme”, misalnya—dan penegakan hukum belum diberikan otoritas yang sama untuk mengawasi dan memantau kasus domestik. tersangka teror seperti dalam kasus terkait luar negeri.

Ini telah mengadu mereka dengan para pendukung hak-hak sipil yang berpendapat bahwa pemerintah federal sudah memiliki alat yang diperlukan untuk mengejar teroris domestik, dan yang memperingatkan bahwa undang-undang baru dapat digunakan untuk menindak kebebasan berbicara yang dilindungi secara konstitusional dan secara tidak proporsional menargetkan komunitas minoritas, sebagai Patriot Act dilakukan setelah 9/11.

Dalam surat 19 Januari kepada Kongres , American Civil Liberties Union dan lebih dari 150 kelompok lainnya memperingatkan undang-undang kontraterorisme domestik dapat merusak hak Amandemen Pertama Amerika dan digunakan untuk menargetkan orang kulit berwarna dan komunitas terpinggirkan lainnya.

Setelah 6 Januari, Asosiasi Agen FBI, yang mewakili lebih dari 14.000 agen, menolak kritik ini, menyuarakan dukungan untuk undang-undang terorisme domestik baru yang mereka katakan akan memungkinkan mereka untuk membendung kekerasan dari kelompok-kelompok ini.

“Menjadikan terorisme domestik sebagai kejahatan federal tidak akan menghasilkan penargetan ide atau kelompok tertentu, melainkan akan menargetkan tindakan kekerasan yang tidak memiliki tempat dalam wacana politik yang dijamin oleh Konstitusi dan Bill of Rights kami,” kata mereka dalam sebuah pernyataan Juni. , setelah Gedung Putih merilis strategi nasional pertama untuk melawan terorisme domestik . “Terorisme domestik bukanlah kejahatan federal dengan hukuman. Hukuman diperlukan agar definisi tersebut menjadi pencegah yang efektif bagi calon pelaku dan alat yang efektif untuk penegakan hukum.”

Beberapa pejabat negara juga telah mendorong undang-undang terorisme domestik. “Untuk sepenuhnya memerangi terorisme domestik di seluruh negeri, perubahan undang-undang pidana federal harus dilakukan,” Dana Nessel, jaksa agung Demokrat Michigan, bersaksi tahun lalu. Michigan telah bergulat dengan milisi ekstremis yang kejam selama beberapa dekade, termasuk rencana yang baru-baru ini digagalkan untuk menculik gubernur negara bagian itu .

“Label itu penting. Menuntut penyerang yang bermotivasi kebencian sebagai teroris mengirimkan pesan yang jelas bahwa ancaman ekstremisme sama pentingnya ketika didasarkan pada ideologi politik, agama, atau sosial domestik seperti halnya ketika didasarkan pada jihadisme kekerasan.”

Tetapi bahkan beberapa di dalam jajaran penegak hukum federal berpendapat bahwa DOJ dan FBI tidak menggunakan alat yang sudah mereka miliki, menunjuk pada deprioritisasi selama beberapa dekade dari kekerasan supremasi sayap kanan dan kulit putih.

“FBI bahkan tidak menghitung semua pembunuhan yang dilakukan oleh supremasi kulit putih dan militan sayap kanan, apalagi serangan yang tidak mengakibatkan kematian,” kata Michael German, mantan agen FBI yang menghabiskan sebagian besar karirnya menyamar, termasuk menyusup ke kelompok sayap kanan. “Ini mengkategorikan banyak dari kekerasan ini sebagai pelanggaran hak-hak sipil, seperti kejahatan kebencian, atau sebagai kejahatan geng, yang lebih jauh ke dalam daftar prioritas.”

Untuk saat ini, tampaknya tidak mungkin upaya legislatif untuk membuat undang-undang teror domestik yang baru akan berhasil. Fokus Administrasi Biden pada ekstremisme domestik dengan menggunakan undang-undang yang ada setelah 6 Januari dikecam oleh para kritikus yang mengklaim Presiden dan Demokrat menggunakan kerusuhan Capitol untuk memburu musuh politik .

Narasi ini diperkuat oleh implikasi bahwa pemerintah AS dapat segera menggunakan alat dan taktik rahasia ini yang dimaksudkan untuk menargetkan teroris asing pada orang-orang yang dicurigai sebagai ekstremis domestik, kata German. Unit DOJ yang baru harus menghindari metode ini sedapat mungkin, tambahnya, karena membuka kemungkinan lebih banyak kesalahan dan penyalahgunaan.

“Mengalihkan alat investigasi rahasia ini terhadap orang Amerika dan menyembunyikan informasi tentang penggunaannya dari publik akan merusak kepercayaan publik bahwa investigasi terorisme domestik yang dilakukan oleh unit ini didasarkan dengan benar, hanya menggunakan teknik yang sah, dan tidak dipengaruhi oleh ras, etnis, agama, dan bias politik,” kata German.

Related Post