Militer, Polisi, dan Bangkitnya Terorisme di Amerika Serikat

Militer, Polisi, dan Bangkitnya Terorisme di Amerika Serikat – Personel militer dan pasukan cadangan AS yang aktif telah berpartisipasi dalam semakin banyak plot dan serangan teroris domestik, menurut data baru dari CSIS. Persentase semua insiden teroris domestik yang terkait dengan tugas aktif dan personel cadangan naik pada tahun 2020 menjadi 6,4 persen, naik dari 1,5 persen pada tahun 2019 dan tidak ada sama sekali pada tahun 2018.

Militer, Polisi, dan Bangkitnya Terorisme di Amerika Serikat

lorettanapoleoni – Demikian pula, semakin banyak petugas penegak hukum dan mantan yang terlibat di dalam negeri. terorisme dalam beberapa tahun terakhir. Tapi terorisme domestik adalah pedang bermata dua. Pada tahun 2020, para ekstremis dari semua sisi spektrum ideologis semakin menargetkan militer, penegak hukum, dan aktor pemerintah lainnya—menempatkan badan keamanan AS di garis bidik teroris domestik.

Baca Juga : 6 Fakta Tentang Terorisme di Amerika Serikat 

Terorisme

Ringkasan ini berfokus pada terorisme, yang melibatkan penggunaan—atau ancaman—kekerasan yang disengaja oleh aktor non-negara untuk mencapai tujuan politik dan menciptakan dampak psikologis yang luas. Kekerasan dan ancaman kekerasan merupakan komponen penting dari terorisme. Seperti yang dikatakan oleh Profesor Bruce Hoffman dari Universitas Georgetown, terorisme adalah “penciptaan dan eksploitasi rasa takut yang disengaja melalui kekerasan atau ancaman kekerasan dalam mengejar perubahan politik.”

US Code, yang merupakan kompilasi resmi dari undang-undang umum dan permanen Amerika Serikat, mendefinisikan terorisme domestik berdasarkan 18 US Code 2331 sebagai “tindakan kekerasan atau tindakan yang berbahaya bagi kehidupan manusia” yang terjadi terutama di wilayah AS. Ini mengatur tindakan terorisme menjadi tiga komponen: tindakan tersebut dimaksudkan untuk “mengintimidasi atau memaksa penduduk sipil,” bertujuan untuk “mempengaruhi kebijakan pemerintah dengan intimidasi atau paksaan,” dan ini melibatkan “pemusnahan massal, pembunuhan, atau penculikan. ”

Dalam fokus pada terorisme, ringkasan ini tidak mencakup kategori yang lebih luas dari ujaran kebencian atau kejahatan kebencian. Ada beberapa tumpang tindih antara terorisme dan kejahatan kebencian, karena beberapa kejahatan kebencian mencakup penggunaan atau ancaman kekerasan. Tetapi kejahatan kebencian juga dapat mencakup insiden tanpa kekerasan, seperti grafiti dan pelecehan verbal.

Kejahatan kebencian dan ujaran kebencian jelas mengkhawatirkan dan merupakan ancaman bagi masyarakat, tetapi analisis ini hanya berkonsentrasi pada terorisme dan penggunaan—atau ancaman—kekerasan untuk mencapai tujuan politik. Selain itu, analisis ini tidak berfokus pada protes, kerusuhan, penjarahan, dan gangguan sipil yang lebih luas—kecuali jika memenuhi definisi terorisme. Meskipun insiden-insiden ini penting untuk dianalisis, sebagian besar bukanlah terorisme. Beberapa tidak melakukan kekerasan, sementara yang lain tidak memiliki motivasi politik atau niat untuk menciptakan dampak psikologis yang luas.

Terakhir, meskipun sering ada keinginan di antara pejabat pemerintah dan akademisi untuk fokus pada kelompok dan organisasi teroris , lanskap terorisme di Amerika Serikat tetap sangat terdesentralisasi. Banyak yang terinspirasi oleh konsep “perlawanan tanpa pemimpin,” yang menolak organisasi hierarkis yang terpusat dan mendukung jaringan atau aktivitas individu yang terdesentralisasi. Sifat terorisme yang terdesentralisasi sangat penting untuk diperhatikan terkait penggunaan kekerasan, yang menurut data CSIS sering direncanakan dan diatur oleh satu individu atau jaringan kecil.

Berdasarkan definisi ini, kumpulan data mencakup 980 kasus plot dan serangan teroris di Amerika Serikat antara 1 Januari 1994, dan 31 Januari 2021. Kumpulan data tersebut mencakup kategori seperti tanggal kejadian, pelaku, lokasi, motivasi, jumlah individu yang terluka atau terbunuh, sasaran, senjata yang digunakan, dan afiliasi pelaku saat ini atau sebelumnya dengan penegak hukum dan militer. Kumpulan data—termasuk buku kode, definisi, dan batasan—dijelaskan secara lebih rinci dalam suplemen metodologi yang ditautkan di akhir analisis ini.

Penargetan Teroris Militer dan Penegakan Hukum

Data CSIS juga menunjukkan bahwa pemerintah AS, militer, dan penegak hukum semakin menjadi sasaran teroris domestik, personel dan fasilitas pemerintah, militer, dan polisi menjadi target 34 dari 89 serangan pada tahun 2020 dari pelaku berbagai ideologi, menjadikannya target yang paling sering terjadi. 50 Dari 34 serangan tersebut, 19 menargetkan pemerintah, 15 menargetkan penegakan hukum, dan 1 menargetkan militer. Serangan tersebut dipimpin oleh pelaku dari berbagai ideologi, termasuk kekerasan sayap kanan, kekerasan sayap kiri, agama, dan Boogaloo Bois—yang bertanggung jawab atas semua serangan yang diberi kode “lain” dalam data tahun 2020.

Selain itu, persentase serangan teroris domestik terhadap instansi pemerintah, militer, dan polisi meningkat selama lima tahun terakhir. Pada tahun 2020, 38 persen dari semua serangan teroris domestik menargetkan lembaga-lembaga ini. Ini adalah persentase tertinggi kedua sejak setidaknya tahun 1994—hanya melampaui pada tahun 2013, ketika serangan terhadap target pemerintah, militer, dan polisi mencapai 46 persen dari semua serangan. Frekuensi serangan terhadap militer dan—khususnya—target penegakan hukum mungkin disebabkan, sebagian, karena kepercayaan yang berkembang oleh para ekstremis bahwa badan-badan keamanan adalah tangan yang paling terlihat dari pemerintah yang tidak sah dan menindas.

Bagi beberapa anti-fasis, polisi adalah simbol klasik dari negara yang represif—termasuk terhadap populasi minoritas. ”Adapun polisi . . . catatan sejarah menunjukkan bahwa bersama dengan militer mereka juga termasuk yang paling bersemangat untuk ‘kembali ke ketertiban,’” tulis Mark Bray dalam Antifa: The Anti-fascist Handbook. Ini menjelaskan mengapa beberapa anti-fasis dan anarkis melakukan serangan terhadap kantor polisi dan kendaraan polisi selama protes di musim panas 2020.

Namun, seperti yang disorot oleh peristiwa pada 6 Januari 2021, beberapa di sayap kanan yang penuh kekerasan juga mempertimbangkan penegakan hukum. lengan keamanan utama pemerintah yang mereka yakini tidak sah. “Pengkhianat! pengkhianat! Pengkhianat!” teriak beberapa orang di tangga Capitol pada 6 Januari. “Biru tidak mendukung Anda,” membaca pesan dari kelompok Pro-Proud Boys di layanan jejaring sosial Parler, “Mereka mendukung orang-orang yang membayar mereka.”

Sementara analisis ini tidak melakukan analisis yang komprehensif mengapaada peningkatan jumlah dan persentase personel tugas aktif dan cadangan yang terlibat dalam serangan dan plot teroris domestik, ada beberapa hipotesis yang perlu dipertimbangkan. Misalnya, perlu diteliti apakah pengerahan tentara ke medan perang kontroversial seperti Irak dan Afghanistan memicu reaksi balik terhadap masyarakat AS dan pemerintah (seperti halnya Perang Vietnam); apakah personel militer semakin dipengaruhi oleh polarisasi politik yang lazim di Amerika Serikat; atau apakah personel militer lebih aktif di internet dan platform media sosial, yang berkontribusi pada radikalisasi. Selain itu, mungkin ada variabel sosial, ekonomi, pendidikan, atau budaya lain yang berperan,

Insiden dan Kematian

Pada tahun 2020, jumlah serangan dan plot teroris domestik meningkat ke level tertinggi setidaknya sejak 1994, meskipun kematian relatif rendah. Di semua ideologi pelaku, ada 110 serangan dan plot teroris domestik pada tahun 2020—meningkat 45 insiden sejak 2019 dan 40 insiden lebih banyak daripada tahun 2017, tahun yang sebelumnya memiliki serangan dan plot teroris terbanyak sejak awal kumpulan data. Terlepas dari peningkatan tajam dalam aktivitas teroris ini, jumlah kematian akibat serangan teroris domestik berada pada level terendah sejak 2013. Lima orang tewas dalam serangan teroris pada 2020—menurun 86 persen dari 2019, ketika 35 orang tewas dalam serangan teroris.

Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk penurunan angka kematian ini. Pertama, pada tahun 2020 tercatat 21 plot teroris yang diganggu sebelum terjadi serangan. Beberapa penurunan kematian, kemudian, dapat dikaitkan dengan kerja efektif FBI dan lembaga penegak hukum lainnya dalam mencegah serangan.

Kedua, tidak ada serangan teroris dengan korban massal pada tahun 2020. Kelima korban tewas dengan senjata api dalam lima serangan terpisah. Sebagai perbandingan, ada tujuh serangan fatal masing-masing pada 2018 dan 2019, yang mengakibatkan masing-masing 19 dan 35 kematian.

Meskipun jumlah serangan fatal serupa, masing-masing tahun sebelumnya termasuk serangan korban massal yang secara signifikan meningkatkan total. Pada 2018, Robert Bowers membunuh 11 orang di sinagoga Tree of Life di Pittsburgh, Pennsylvania, dan pada 2019, Patrick Crusius membunuh 22 orang di Walmart di El Paso, Texas. Namun, ini saja tidak menjelaskan pengurangan, karena ada banyak peluang untuk peristiwa korban massal serupa pada tahun 2020, sasaran empuk seperti demonstran dan individu sering menjadi sasaran serangan dan plot teroris.

Ketiga, pengekangan yang ditunjukkan dalam serangan-serangan itu mungkin mengarah pada pelaku yang memprioritaskan pengiriman pesan melalui rasa takut daripada kematian. Meskipun ada retorika substansial tentang terjadinya perang saudara kedua—seperti dari Boogaloo Bois dan beberapa supremasi kulit putih—banyak ekstremis mungkin menunggu musuh ideologis mereka untuk bertindak terlebih dahulu, baik melalui aksi kekerasan atau perubahan kebijakan yang dianggap sebagai eksistensial. ancaman.

Hal ini sesuai dengan filosofi yang dikemukakan oleh para pemimpin milisi seperti salah satu pendiri Three Percenters Mike Vanderboegh, yang pada tahun 2008 menasihati para pengikutnya untuk tidak “menembak duluan” dan malah menunggu dan bertindak di bawah pembenaran pertahanan bersama sehingga untuk “tidak menyerahkan landasan moral yang tinggi.”

Related Post