Beda Negara, Beda Cara Melawan Terorisme

Beda Negara, Beda Cara Melawan Terorisme – Pihak berwenang di Perancis dan Amerika Serikat berada di bawah tekanan besar untuk mencegah serangan teroris, dan keduanya telah mencapai keberhasilan yang luar biasa, meskipun tidak ada yang berhasil sepanjang waktu. Penyerang tunggal dan konspirasi kecil sulit untuk diidentifikasi dan diungkap.

Beda Negara, Beda Cara Melawan Terorisme

lorettanapoleoni – Di Prancis, kantor Charlie Hebdo dibom pada November 2011. Pelakunya tidak pernah diidentifikasi. Gelombang penembakan di Toulouse dan Montauban, yang mengakibatkan tujuh orang tewas, dilakukan oleh satu orang, Mohammed Merah. Kampanye berakhir dengan kematiannya pada Maret 2012.

Melansir rand, Enam bulan kemudian, dua pria bertopeng melemparkan bahan peledak ke supermarket halal di Sarcelles, tetapi tidak ada yang terluka. (Sebagian besar plot teroris yang diungkap oleh otoritas Prancis sejak awal abad ini memiliki orang atau tempat di komunitas Yahudi di antara target mereka, dan terkadang sebagai satu-satunya target.) Pemboman Sarcelles memicu penyelidikan yang panjang dan rumit.

Baca juga : Melawan Ancaman Teroris yang Bangkit Kembali di Afghanistan

Serangan itu diyakini dimotivasi oleh publikasi kartun Nabi Muhammad oleh Charlie Hebdo sehari sebelumnya. Bukti DNA mengaitkan serangan itu dengan seorang individu yang diketahui otoritas Prancis. Dalam situasi yang mirip dengan Kouachi bersaudara, individu ini telah diawasi selama beberapa waktu tanpa hasil, menyebabkan otoritas Prancis mengalihkan perhatian mereka ke subjek lain. Dengan bukti dari serangan Sarcelles, mereka memperbarui pengawasan mereka dan kemudian menangkap penyerang dan kaki tangannya. Mereka juga menemukan perangkat tambahan yang dimaksudkan untuk digunakan dalam serangan di masa depan. Serangan Sarcelles mungkin menjadi inspirasi bagi Amedy Coulibaly, penyerang supermarket halal Paris pada Januari 2015.

Pada Oktober 2012, pihak berwenang Prancis membongkar sel tersangka teroris jihad di Strasbourg, Cannes dan Paris, menewaskan satu tersangka dan menangkap 12 lainnya (lima di antaranya dibebaskan). Para teroris merencanakan serangkaian serangan, termasuk pengeboman mobil, setelah itu mereka berencana untuk melarikan diri ke Suriah. Enam orang lagi yang terkait dengan plot tersebut ditangkap pada tahun 2013. Pihak berwenang Prancis membubarkan total empat plot teroris jihadis pada tahun 2012.

Di Amerika Serikat, pihak berwenang telah menggagalkan semua kecuali empat dari lebih dari 40 plot teroris jihadis sejak 9/11. Sebagian besar plot yang ditemukan di Amerika Serikat adalah skema amatir yang terdeteksi jauh sebelum mereka hampir beroperasi. Dua pertiga dari plot AS melibatkan individu tunggal. Sebagian besar plot yang tersisa adalah konspirasi kecil. Semuanya satu kali. Tidak ada bukti jihad bawah tanah atau kelompok yang melakukan kampanye.

Empat plot lokal yang tidak digagalkan melibatkan penyerang tunggal, yang oleh media massa disebut sebagai “serigala tunggal” — serangan Nidal Hasan tahun 2009 di Fort Hood, Texas; Penembakan Carlos Bledsoe terhadap dua tentara di pusat perekrutan Angkatan Darat di Little Rock, Ark; Upaya Faisal Shahzad 2010 untuk meledakkan bom di Times Square; dan pengeboman Boston Marathon pada 2013. Serangan Boston, seperti serangan Paris, melibatkan konspirasi dua bersaudara.

Prancis dan Amerika Serikat mengikuti pendekatan yang berbeda dalam menangani tersangka teroris. Perbedaan ini mencerminkan perbedaan dalam ancaman, pengalaman sejarah, hukum, sumber daya yang tersedia dan sikap publik. Prancis menghadapi ancaman teroris yang lebih serius daripada Amerika Serikat. Pihak berwenang Prancis harus memantau lebih banyak tersangka. Beberapa dari tersangka ini telah dilatih di luar negeri. Banyak yang memiliki latar belakang sebagai penjahat yang keras dengan karir di perampokan bersenjata. Mereka memiliki akses siap ke senjata dan bahan lainnya, yang sebagian besar berasal dari Balkan. Mereka tahu cara membuat bom. Otoritas Prancis memiliki lebih sedikit sumber daya untuk menghadapi ancaman ini daripada rekan-rekan Amerika mereka.

Prioritas di Prancis adalah untuk menetralisir tersangka secepat mungkin untuk mencegah serangan. Ketika rencana teroris dicurigai, pihak berwenang Prancis tidak ragu-ragu untuk menangkap tersangka utama dan orang-orang yang berhubungan dekat dengan mereka atas dasar intelijen. Semua yang ditangkap diinterogasi oleh polisi di bawah pengawasan pengadilan sesuai dengan hukum tahanan Prancis. Setelah interogasi ini, atau garde arvue , hanya tersangka yang tampaknya memiliki cukup bukti yang diadili; yang lain dilepaskan.

Praktek ini muncul dalam statistik. Pada 2012, pihak berwenang Prancis menangkap 91 orang yang diduga melakukan aktivitas teroris jihad. Pada tahun yang sama, 12 orang diadili dan dihukum atau dibebaskan dari aktivitas jihad (atau apa yang disebut Europol “terorisme yang diilhami agama”). Pada 2013, pihak berwenang Prancis menangkap 143 orang karena terorisme jihad. Pada tahun yang sama, 20 orang dihukum atau dibebaskan di pengadilan. (Statistik hanya mengungkapkan penyelesaian persidangan, bukan putusan, meskipun sebagian besar dihukum.) Tentu saja, ada jeda waktu antara penangkapan dan persidangan, tetapi periode dua tahun menunjukkan 234 penangkapan dan hanya 32 hukuman atau pembebasan. , yang menunjukkan bahwa sebagian besar dari mereka yang ditangkap tidak diadili.

Perbedaan antara jumlah yang ditangkap dan jumlah yang dibawa ke pengadilan dapat dijelaskan sebagian oleh sistem hukum Prancis dan sebagian oleh sumber daya. Kurangnya sumber daya manusia yang diperlukan untuk menjaga sejumlah besar komplotan potensial di bawah pengawasan ketat dan dapat dimengerti enggan mengambil risiko kehilangan mereka dan dengan demikian tidak mencegah serangan, polisi Prancis bergerak lebih awal, mengetahui bahwa itu mungkin berarti mengorbankan kesempatan untuk menuntut beberapa dari mereka. para tersangka.

Sebaliknya, hampir semua orang yang ditangkap karena kegiatan teroris di Amerika Serikat dibawa ke pengadilan, dan tingkat hukumannya mendekati 100 persen. Sebagian, perbedaannya terletak pada sikap. Orang Amerika tidak mudah menerima pengumpulan intelijen domestik — “mata-mata pemerintah” — di luar penyelidikan kriminal. Penangkapan yang tidak berakhir dengan persidangan dapat dianggap sebagai bentuk intimidasi, pelanggaran kebebasan sipil. Mereka dapat menyebabkan tantangan hukum yang tidak disukai oleh lembaga investigasi. Oleh karena itu, FBI dan departemen kepolisian setempat berhati-hati untuk menggambarkan upaya intelijen mereka sebagai penyelidikan kriminal yang berakhir dengan penuntutan. Operasi intelijen hanya dapat diterima jika berakhir di ruang sidang, di mana hakim dan juri bertindak sebagai auditor pemerintah. Keyakinan memvalidasi penangkapan.

Sebagian, perbedaan tersebut mencerminkan budaya kelembagaan. FBI memimpin dalam penyelidikan teroris di Amerika Serikat, dan meskipun telah berusaha keras untuk meningkatkan kemampuan intelijen domestiknya, FBI tetap menjadi lembaga penegak hukum yang diatur oleh aturan yang berlaku untuk kasus kriminal. FBI dan Satuan Tugas Terorisme Gabungan yang menggabungkan FBI dan sumber daya penegak hukum setempat cenderung hanya mengejar kasus-kasus yang kemungkinan besar akan berakhir dengan penuntutan yang berhasil.

Untuk memastikan penuntutan yang berhasil, otoritas AS mengadakan operasi rahasia yang rumit yang melibatkan informan rahasia dan agen rahasia yang merekam niat dan persiapan subjek untuk melakukan kejahatan. Menghadapi lebih sedikit plot, yang sebagian besar melibatkan satu tersangka, pengawasan di Amerika Serikat lebih mudah. Ketika diperlukan untuk membangun sebuah kasus, otoritas AS dapat menginvestasikan sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan dalih yang rumit. Seorang subjek yang percaya bahwa dia berhubungan dengan operasi al Qaeda dapat diberikan tugas khusus dan ditawari bahan peledak palsu, yang semuanya nantinya akan digunakan di pengadilan sebagai bukti niat. Di bawah hukum AS, bukti niat cukup untuk keyakinan.

Risiko “operasi sengatan” ini dianggap sebagai jebakan. Mengetahui hal ini, pihak berwenang Amerika berhati-hati untuk menunjukkan bahwa inisiatif datang dari terdakwa, bukan pihak berwenang; bahwa terdakwa memahami akibat dari perbuatannya; dan bahwa dia diberi banyak kesempatan untuk mundur. Sejauh ini, juri Amerika telah menolak pembelaan jebakan.

Prancis membatasi jenis informasi yang dapat digunakan sebagai bukti dalam persidangan. Informasi intelijen dapat dihasilkan di pengadilan, tetapi tidak dianggap sebagai bukti. Informan tidak pernah diundang untuk bersaksi. Hakim mungkin mengetahui tentang informasi yang dikumpulkan melalui intersepsi teknis keamanan nasional — penyadapan telepon, penyadapan email — tetapi informasi tersebut tidak dapat digunakan sebagai bukti. Polisi Prancis, bagaimanapun, tidak melihat ini sebagai hambatan besar. Dan tidak perlu dalih untuk membuktikan niat. Kasus pidana di Prancis diadili di hadapan hakim profesional, dan kasus terkait terorisme diajukan ke hadapan hakim khusus yang berpengalaman dalam investigasi semacam ini.

Praktik hukuman juga berbeda. Hukuman rata-rata bagi mereka yang dihukum karena terorisme yang diilhami agama di Prancis adalah enam tahun. Cherif Kouachi dijatuhi hukuman tiga tahun; dia menghabiskan 20 bulan di penjara. Coulibaly dijatuhi hukuman lima tahun tetapi dibebaskan beberapa bulan kemudian. Di Amerika Serikat, mereka yang dihukum karena mencoba bergabung dengan kelompok teroris di luar negeri menghadapi hukuman penjara hingga 30 tahun, dan hukuman 15 hingga 25 tahun tidak jarang. Pihak berwenang Amerika melihat hukuman keras ini sebagai pencegah, meskipun Amerika Serikat sering dikritik karena memiliki tingkat penahanan tertinggi di dunia.

Melawan terorisme dalam masyarakat demokratis tidaklah mudah. Banyak tergantung pada sejarah, konteks, dan sikap publik. Kami tidak dapat mengatakan bahwa Prancis atau Amerika Serikat memiliki jawaban yang benar.

Related Post

Industri Opium dan Pajak di Daerah Pedesaan: Beginilah cara Taliban Afghanistan akan Dibiayai, Sementara Kemiskinan Ditakuti di pusat-pusat KotaIndustri Opium dan Pajak di Daerah Pedesaan: Beginilah cara Taliban Afghanistan akan Dibiayai, Sementara Kemiskinan Ditakuti di pusat-pusat Kota

Industri Opium dan Pajak di Daerah Pedesaan: Beginilah cara Taliban Afghanistan akan Dibiayai, Sementara Kemiskinan Ditakuti di pusat-pusat Kota – kembalinya Taliban ke Afghanistan tertangkap semua orang lengah: hanya sebulan