Di Suriah, Kami Melakukan Kontra-Terorisme Semuanya Salah

Di Suriah, Kami Melakukan Kontra-Terorisme Semuanya Salah – Suriah telah menjadi pusat upaya kontra-terorisme dunia dalam beberapa tahun terakhir. Ekspansi mengejutkan ISIS pada pertengahan 2014 menyatukan perhatian masyarakat internasional terhadap Suriah dengan cara yang tidak dilakukan oleh pemberontakan sebelumnya terhadap rezim Assad.

Di Suriah, Kami Melakukan Kontra-Terorisme Semuanya Salah

lorettanapoleoni – Dalam hitungan minggu, koalisi multinasional terbesar dalam sejarah telah dimobilisasi untuk melancarkan serangan balasan terhadap ISIS di Irak dan Suriah dan lima tahun kemudian, kelompok jihad yang memproklamirkan diri sebagai “kekhalifahan” telah dihancurkan. Sementara proklamasi kekalahan ISIS tentu prematur, kebijakan dan perhatian internasional untuk melawan terorisme di Suriah telah menurun – seolah-olah untuk menunjukkan bahwa pekerjaan sudah selesai. Faktanya, saat tahun 2020 dimulai, dunia tampaknya mendapatkan kontra-terorisme yang semuanya salah di Suriah, dalam tiga cara yang saling terkait.

Baca Juga : Menuntut Terorisme Domestik: Tim Pengacara Baru Ini Memiliki Beban Kasus Yang Menguntungkan

Ancaman dari ISIS masih jauh dari selesai. ISIS mempertahankan ribuan pejuang di Suriah dan mempertahankan kecepatan serangan pemberontak dan teroris yang stabil di timur sungai Efrat. Lebih mengkhawatirkan, ISIS tampaknya tumbuh dalam kepercayaan dan kemampuan di sebelah barat Efrat, di gurun tengah Suriah, di mana rezim Assad dan mitra milisinya tampaknya sebagian besar tidak mampu menahan, apalagi mengalahkan, aktivitas ISIS.

Tentara dan milisi Suriah sekarat hampir setiap hari dalam serangan ISIS yang berpusat di sepanjang jalan raya M20 yang membentang antara Palmyra dan Deir ez-Zor. Dalam beberapa pekan terakhir, ISIS secara singkat menguasai sebuah desa dan beberapa bagian penting dari M20.

Terlepas dari bukti yang jelas bahwa ISIS tetap hidup dan sehat, meskipun tanpa entitas teritorial di bawah kendalinya, dunia tampaknya semakin tidak tertarik untuk mempertahankan kampanye anti-ISIS yang berarti di Suriah. Mengalahkan apa yang disebut “khilafah” adalah tugas yang mudah, tetapi apa yang harus diikuti sekarang adalah tantangan yang lebih sulit dan lebih penting. Sekarang adalah waktu terburuk untuk kehilangan minat, karena hal itu hanya memberi ISIS peluang yang lebih besar untuk bertahan hidup dan bangkit kembali.

Terlepas dari harapan beberapa orang, rezim Assad, Rusia, dan Iran tidak melihat ISIS sebagai masalah prioritas. Adalah naif dan berbahaya untuk menyarankan bahwa kita harus meninggalkan ISIS untuk ditangani oleh koalisi pro-Assad. Strategi isolasionis itu berkontribusi terhadap ledakan pertumbuhan ISIS yang kita saksikan pada tahun 2014. Dan itu akan terjadi lagi.

Kedua, dan yang paling mendesak, sikap apatis dan kelambanan masyarakat internasional terhadap situasi di Idlib memicu kondisi di mana para ekstremis tidak hanya berkembang tetapi tampaknya akan mewarisi jubah revolusioner Suriah. Melindungi kehidupan manusia dan memperkuat norma-norma fundamental internasional, serta bantuan kemanusiaan adalah komponen yang sangat penting dari strategi jangka panjang melawan ekstremisme kekerasan. Sebaliknya, mengejar yang sebaliknya — dikenal dengan jelas sebagai kelambanan — adalah metode yang efektif untuk memberanikan para ekstremis.

Mantan afiliasi al-Qaeda Hayat Tahrir al-Sham (HTS) telah memposisikan dirinya di jalan tengah yang tak ternilai, memimpin apa yang tersisa dari upaya anti-rezim Suriah sambil secara bersamaan berusaha untuk mewakili masa depan Salafi-jihadis yang berkelanjutan. Keputusan Amerika Serikat dan sekutunya di Timur Tengah dan Eropa untuk memutuskan semua dukungan kepada mitra Tentara Pembebasan Suriah pada akhir 2017 memberi kesempatan kepada HTS untuk mencapai dominasi.

Tapi keheningan dunia hari ini — karena ratusan warga sipil dibantai; rumah sakit hancur dalam serangan presisi; pria tua ditembak mati dan dibakar di jalan; dan ratusan ribu orang terpaksa mengungsi, beberapa dengan berjalan kaki — berisiko memberi HTS kemenangan naratif di jalan revolusioner.

Inti dari masalah kebijakan di sini bukan hanya kelambanan tindakan — ini adalah penolakan untuk mengakui bahwa ekstremisme kekerasan pada dasarnya adalah tantangan sosial-politik, bukan semata-mata tantangan ideologis. Ribuan pria biasa, tua dan muda, telah bergabung dengan HTS dalam enam bulan terakhir — bukan karena afinitas ideologis, tetapi karena HTS menawarkan peluang terbaik mereka untuk secara efektif melawan serangan rezim di Idlib.

Kegagalan Turki, melalui ketidakmampuan atau penolakan, untuk mempertahankan serangan pro-Assad perlahan-lahan merusak kredibilitas faksi oposisi yang tidak terlalu ekstrem, memberi HTS lebih banyak keuntungan. Ketika itu terjadi, para loyalis al-Qaeda yang lebih ekstrem akan mendapatkan tempat perlindungan yang tahan lama dari mana ambisi mereka yang lebih globalis dapat diwujudkan. Kecuali jika kekerasan dihentikan, atau setidaknya, jalan yang lebih moderat untuk perlawanan bersenjata disajikan, ekstremis pasti akan berkembang, dengan atau tanpa wilayah. Keheningan kita hampir menjamin hal ini.

Ketiga, meningkatnya pelepasan komunitas internasional dari aspek-aspek yang berarti dari file Suriah telah memberi rezim Assad jalan yang jelas untuk terus menekan penduduknya secara brutal. Ini tidak hanya akan mengobarkan api oposisi masa depan yang semakin ekstremis, tetapi juga memberi Iran dan Hizbullah kesempatan untuk secara diam-diam mengkonsolidasikan keuntungan mereka yang dibuat pada tahun-tahun sebelumnya. Di tengah kampanye “tekanan maksimum” yang dipimpin AS terhadap Iran dan sanksi terkait terhadap Hizbullah, serta krisis keuangan dan politik Libanon, telah diasumsikan oleh banyak orang bahwa Iran dan Hizbullah telah mundur dari investasi mereka di Suriah.

Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Faktanya, pasukan Pasukan Quds Iran, militan Hizbullah, dan sejumlah milisi Syiah tetap berada di lapangan, terlibat secara militer di Suriah tengah dan timur, dan di Aleppo selatan. Di selatan Suriah, Hizbullah telah memimpin dalam kampanye perekrutan besar-besaran, memobilisasi beberapa ribu Sunni Suriah ke dalam unit “perlawanan” baru yang ditempatkan dalam empat pangkalan Angkatan Darat Suriah di Deraa.

Di Suriah timur, Iran sedang membangun pangkalan militer yang dipesan lebih dahulu di dekat al-Bukamal, di mana ribuan milisi akan ditempatkan dan terowongan yang diperkeras akan menyimpan rudal Iran yang diimpor melalui Irak. Iran juga terlibat dalam kampanye dakwah budaya yang substansial, menyebarkan nilai-nilai politik dan teologis, bahasa dan mendorong penduduk setempat untuk masuk Syiah. Diambil bersama-sama,

Terorisme datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, tetapi jika ada satu aturan konsisten yang berlaku untuk ekstremisme kekerasan, itu adalah bahwa ia tumbuh subur di lingkungan yang sangat tidak stabil. Tidak ada skenario yang bisa dibayangkan di mana Suriah stabil di tahun-tahun mendatang.

Akar penyebab kekerasan mengakar terlalu dalam dan tetap tidak tertangani sama sekali — pada kenyataannya, banyak yang memburuk secara signifikan sejak 2011. Meskipun komunitas internasional ingin membayangkan sebuah dunia di mana ekstremisme dan terorisme menjadi tantangan kecil yang memerlukan penahanan lokal, itu bukan skenario di atas meja untuk Suriah. Jika orang-orang seperti ISIS, HTS, al-Qaeda, Iran, dan proksinya dibiarkan sendiri, kita akan menyesalinya seumur hidup.

Related Post