Mengapa Taliban Afghanistan Tidak Masuk Daftar Kelompok Teror Asing AS?

Mengapa Taliban Afghanistan Tidak Masuk Daftar Kelompok Teror Asing AS? – Mereka berdua menyebut diri mereka Taliban. Mereka secara teratur melakukan bom bunuh diri yang mematikan, membunuh warga sipil tanpa hukuman dan, dalam banyak hal, berperilaku seperti kelompok teroris yang brutal.

Mengapa Taliban Afghanistan Tidak Masuk Daftar Kelompok Teror Asing AS?

lorettanapoleoni – Jadi mengapa salah satu Taliban Tehrik-I Pakistan masuk dalam daftar Organisasi Teroris Luar Negeri Departemen Luar Negeri, sedangkan Taliban Afghanistan lainnya tidak? Bagi AS, Taliban Afghanistan sebagian besar adalah pemberontakan dengan kendali atas petak wilayah yang luas dan aspirasi untuk memerintah negara itu, sementara keturunan Pakistannya dianggap tidak lain adalah organisasi teroris. Tetapi alasan sebenarnya Taliban Afghanistan tidak ada dalam daftar lebih berkaitan dengan pertimbangan politik daripada memenuhi kriteria undang-undang untuk penunjukan teroris atau tidak, kata para ahli.

Untuk dinyatakan sebagai organisasi teroris asing oleh Departemen Luar Negeri, kelompok asing harus terlibat dalam terorisme dan mengancam keamanan warga negara AS atau keamanan nasional Amerika Serikat. Taliban Afghanistan memenuhi kedua kriteria tersebut. Namun, kebijaksanaan politik telah mewajibkan kelompok itu keluar dari daftar 61 organisasi mulai dari kelompok Negara Islam cabang Afghanistan hingga kelompok Hamas Palestina, kata para ahli.

Baca juga : Beda Negara, Beda Cara Melawan Terorisme

Dalam kasus Taliban, faktor pencegah telah lama menjadi kekhawatiran bahwa penerapan label teror pada kelompok tersebut akan membatasi kontak diplomatik AS dan pemerintah Afghanistan dengan Taliban, membuat pembicaraan damai menjadi lebih sulit.

“Tidak ada keraguan bahwa Taliban sesekali menyerang warga sipil dengan sengaja, bukan secara kebetulan, dan itulah definisi terorisme,” kata James Dobbins, mantan Perwakilan Khusus AS untuk Afghanistan dan Pakistan. “Dan, dengan demikian, penunjukan itu akan cukup akurat. Pertanyaannya adalah apakah itu akan melayani tujuan AS dan pemerintah Afghanistan untuk mengambil langkah itu atau tidak.”

Panggil musuh dengan namanya

Dengan pemerintahan Trump meningkatkan perangnya terhadap kelompok teroris Islam dengan sumpah untuk “memanggil musuh dengan namanya,” pertanyaan tersebut telah memasuki diskusi mengenai strategi perang Afghanistan yang baru.

Jenderal John Nicholson, komandan tertinggi AS di Afghanistan, mengatakan kepada VOA di Afghanistan awal bulan ini bahwa pertanyaan apakah Taliban harus ditetapkan sebagai organisasi teroris “adalah hal yang penting untuk dipertimbangkan oleh pemerintahan [baru] dan akan bagian dari percakapan kami dengan mereka saat minggu-minggu berlangsung.”

Nicholson tidak mengatakan apakah dia menyukai penunjukan teroris, tetapi dia meninggalkan sedikit keraguan bagaimana dia memandang Taliban, menyebut kelompok itu sebagai “pemberi teroris” yang memiliki hubungan dengan banyak organisasi teroris, termasuk al-Qaida dan jaringan Haqqani.

Nicholson mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat AS sebelumnya bahwa 20 dari 98 kelompok teroris yang ditunjuk AS di dunia beroperasi di Afghanistan dan Pakistan dan bahwa AS sedang berusaha untuk mendirikan “platform kontraterorisme yang bertahan lama” di Afghanistan.

Ditanya apakah pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menunjuk Taliban sebagai kelompok teror, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri merujuk pada perintah eksekutif tahun 2002 yang menyebut Taliban sebagai “Entitas Teroris Global yang Ditunjuk Secara Khusus” dan undang-undang Kongres tahun 2008 yang mengamanatkan bahwa Taliban dianggap sebagai organisasi teroris untuk tujuan keimigrasian.

Sementara sanksi Entitas Teroris Global difokuskan pada transaksi keuangan, penunjukan organisasi teroris asing melarang “dukungan material”, seperti pelatihan, dan memiliki bobot yang lebih besar, menurut Oliver Krischik, seorang pengacara hukum perdagangan yang berspesialisasi dalam sanksi ekonomi AS.

“Tindakan menunjuk sebuah organisasi dalam daftar Organisasi Teroris Asing itu sendiri adalah langkah yang kuat hanya dalam nama, dan itu adalah sesuatu yang dapat berdampak parah pada cara orang lain di seluruh dunia akan atau tidak akan terlibat dalam bisnis dengan Anda. ,” kata Krischik.

Lama berkeinginan untuk mencapai penyelesaian politik dengan Taliban, pemerintah Afghanistan berturut-turut telah berhenti meminta kelompok itu untuk ditetapkan sebagai organisasi teroris, kata Dobbins, yang memimpin negosiasi Bonn tahun 2001 yang menciptakan pemerintahan pasca-Taliban pertama di Afghanistan.

“Jika AS secara serius mengusulkan untuk melakukannya, dugaan saya adalah itu akan menyebabkan beberapa pejabat Afghanistan untuk menentangnya justru karena mereka masih berharap pada akhirnya dapat meluncurkan beberapa proses rekonsiliasi,” kata Dobbins. “Jika [pemerintahan Trump] benar-benar ingin menciptakan hambatan komunikasi dengan Taliban, maka ini mungkin bisa berdampak.” Seorang juru bicara Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan dia tidak mengetahui adanya proposal untuk menunjuk Taliban sebagai organisasi teroris.

Keuntungan dari label

Dengan militer AS menikmati otoritas luas untuk menargetkan Taliban, penunjukan teroris akan berdampak kecil di medan perang. Tetapi menyatakan Taliban sebagai kelompok teror dapat memiliki satu keuntungan, menurut Michael Ryan, seorang peneliti senior di Jamestown Foundation di Washington: Secara politik akan lebih mudah bagi pemerintahan Trump untuk menekan pemerintah asing yang mendukung Taliban. AS telah lama menuduh Pakistan melindungi Taliban, tuduhan yang dibantah oleh Islamabad.

Dalam melabeli Taliban sebagai kelompok teror, pemerintah juga dapat berargumen bahwa “kami hanya merapikan daftar,” kata Ryan, mencatat bahwa jaringan Haqqani sekutu Taliban dan cabang ISIS di Afghanistan dan Pakistan ada dalam daftar. “Atau mereka bisa mengatakan, seperti yang dikatakan beberapa Republikan dalam pemerintahan terakhir, Presiden [Barack] Obama terlalu lemah dalam masalah ini dan mereka akan memperkuatnya.”

Gianni Koskinas, seorang mantan perwira militer yang sekarang bekerja di wadah pemikir Amerika Baru di Washington, berpendapat bahwa mengeluarkan Taliban dari daftar teror tidak mungkin mendorong kelompok itu untuk mengadakan pembicaraan damai.

“Pada akhirnya, jika pemerintah Afghanistan memilih untuk berdamai dengan Taliban, sejauh yang saya ketahui itu tidak relevan dengan penunjukan teroris atau tidak,” kata Koskinas. “Gagasan bahwa Anda dapat mengikat dan mengikat rekonsiliasi dengan sesuatu yang merupakan fakta yang sangat hitam-putih bahwa mereka adalah organisasi teroris, bahwa mereka berperilaku sebagai satu kesatuan, tidak masuk akal bagi saya.” Menunjuk Taliban sebagai organisasi teroris akan memperjelas posisi AS di Afghanistan, kata Koskinas. “Pesannya harus jelas: Jika Anda bersikap seperti ini, maka Anda adalah organisasi teroris. Titik,” katanya.

Related Post