Fakta Penting Yang Harus Anda Ketahui Tentang Pencucian Uang

Fakta Penting Yang Harus Anda Ketahui Tentang Pencucian UangHollywood dibanjiri film yang mencoba meyakinkan Anda bahwa pencucian uang adalah seni, sains, atau bahkan sesuatu di antaranya. Beberapa bahkan melangkah lebih jauh dengan mengagungkannya dan membuatnya dan pelaku fiktifnya tampak keren dan patut ditiru.

Fakta Penting Yang Harus Anda Ketahui Tentang Pencucian Uang

lorettanapoleoni – Apakah film-film ini menyajikan gambaran realistis tentang pencucian uang atau memanipulasi fakta aktual untuk sekadar membuat box office berdering (ironisnya, dengan uang yang dimaksudkan film mereka untuk didemistifikasi!), kenyataannya adalah bahwa di luar batas-batas yang dikelola panggung showbiz, pencucian uang adalah masalah dunia nyata dan serius.

Apa itu pencucian uang?

Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan memperkirakan bahwa uang senilai antara USD 800 miliar dan USD 2 triliun ‘dicuci’ setiap tahun. Ini berarti kekalahan 2-5% dari PDB global , bukti bahwa pencucian uang adalah masalah global selain masalah serius.

Tapi apa sebenarnya pencucian uang itu dan bagaimana cara kerjanya? Dan ‘deterjen’ macam apa yang digunakan para pencuci untuk ‘membersihkan’ uang kotor mereka?

Baca Juga : Bagaimana Teroris Merekrut Secara Online (Dan Bagaimana Menghentikannya) 

Sederhananya, pencucian uang adalah tindakan yang memungkinkan penjahat untuk menyamarkan uang yang berasal dari Sumber ABC yang kotor dan ilegal sehingga terlihat seperti berasal dari Sumber XYZ yang bersih dan legal.

Dengan mengubah, menyimpan, mengangkut, atau menyembunyikan asal-usul dan sifat uang kotor secara tidak langsung, mereka menyamarkan, yaitu ‘mencuci’ sehingga tampak bersih.

Pencucian uang seringkali melibatkan transfer uang melalui beberapa negara untuk mengaburkan asal-usulnya dan membingungkan aparat penegak hukum.

Tanpa pencucian uang, penjahat tidak dapat menggunakan uang kotor karena dapat menghubungkan mereka dengan aktivitas kriminal asli yang dapat menyebabkan penyitaan uang serta proses hukum.

Bagaimana cara kerja pencucian uang?

Sumber uang kotor dan pihak-pihak yang terlibat mungkin berbeda tetapi proses dasar pencucian uang tetap sama. Ini terdiri dari tiga langkah utama:

Langkah 1: Penempatan

Risiko Sangat Tinggi

Pertama-tama, para pencuci menempatkan uang kotor ke lembaga keuangan yang sah seperti bank untuk memulai proses pembersihan.

Di seluruh dunia, bank diwajibkan secara hukum untuk melaporkan transaksi yang mencurigakan dan bernilai tinggi; oleh karena itu pada tahap awal ini, penjahat menghadapi risiko pengungkapan dan penangkapan yang sangat tinggi.

Langkah 2: Melapisi

Kompleksitas Sangat Tinggi

Di sinilah pembersihan sebenarnya dari uang kotor terjadi. Untuk membuat prosesnya serumit dan sesulit mungkin dilacak, banyak transaksi dilakukan untuk memindahkan uang kotor melalui sistem keuangan. Beberapa jalur yang digunakan selama langkah ini meliputi:

  • Mengubah mata uang uang
  • Beberapa transfer antar bank
  • Setoran dan penarikan berstruktur ganda alias ‘smurfing’ (jumlah yang lebih kecil terlihat kurang mencurigakan)
  • Membeli barang-barang bernilai tinggi seperti berlian, mobil atau properti
  • Beberapa transfer antar rekening yang berbeda di negara yang berbeda (terutama ke negara dengan aturan ‘kerahasiaan bank’)
  • Membuka perusahaan ‘cangkang’
  • Berinvestasi dalam bisnis dengan dokumen minimal seperti penukaran mata uang, galeri seni, dan pencucian mobil
  • Menggunakan ‘keledai’ uang orang sungguhan untuk menarik dan menyetor uang kotor; mereka mungkin tanpa disadari menjadi peserta dalam skema pencucian

Langkah 3: Integrasi

Penjahat: Risiko Rendah

Penegakan hukum: Peluang Rendah Untuk Memulai Proses Pidana

Setelah melalui berbagai jalur pencucian, uang kotor tersebut akhirnya masuk kembali ke sistem keuangan arus utama sebagai transaksi yang sah. Ini sering berupa investasi bisnis, pembelian, atau penjualan aset yang dibeli selama tahap pelapisan.

Pada titik ini, penjahat umumnya dapat menggunakan uang ‘bersih’ tanpa tertangkap.

Pencucian uang adalah praktik yang ada di mana-mana dan tidak ada negara di dunia yang kebal terhadap dampaknya yang mengerikan.

Beberapa bagian berikutnya mengeksplorasi mengapa ini merupakan masalah yang serius dan tampaknya sulit diselesaikan dan apa yang sedang dilakukan untuk melawan konsekuensinya.

Mengapa pencucian uang menjadi masalah serius?

Sayangnya, sifat uang tunai yang ada di mana-mana, ‘cair’ dan tidak transparan membuatnya menjadi magnet bagi teroris internasional, pengedar narkoba, dan pedagang manusia. Ini juga mendorong kebutuhan mereka akan jalur pencucian uang.

Pencucian uang juga merupakan mesin yang mendorong ‘bisnis seperti biasa’ untuk:

  • Mafia dan geng terorganisir
  • penjahat internasional
  • Pedagang hewan
  • Penyelundup (tembakau, alkohol, senjata, organ manusia, dll)
  • Perencana ponzi dan penipu
  • Penggelapan perusahaan dan penjahat kerah putih
  • Penghindar pajak bernilai tinggi

Politisi dan pejabat publik yang korup juga mencuci uang dari suap dan suap agar tampak bersih dan sah.

Pengedar narkoba sangat membutuhkan sistem pencucian yang efisien dan di bawah radar resmi karena mereka berurusan hampir secara eksklusif dengan uang tunai (bagaimanapun, ini bukan bisnis berbasis kredit atau tanda terima!).

Uang tunai dalam jumlah besar bukan hanya mimpi buruk logistik – penyimpanan, perlindungan, dan transportasi adalah masalah utama mereka juga cenderung menarik perhatian aparat penegak hukum dan membuka pintu untuk penyelidikan dan penuntutan pidana.

Kekuatan dan ruang lingkup ekonomi bayangan berbasis uang tunai di banyak negara membuat sistem ekonomi dan keuangan kurang transparan, mempromosikan kejahatan dan korupsi dan juga mempersulit untuk menahan teroris, pengedar narkoba, penghindar pajak, dan mafia secara hukum untuk bertanggung jawab atas kejahatan mereka.

Selain itu, ketika uang kotor mengalir melalui negara-negara dengan aturan kerahasiaan bank, menjadi sangat sulit untuk dilacak dan dipulihkan. Dan karena banyak skema pencucian uang yang luput dari perhatian atau tidak dapat dibuktikan dan karena itu tidak dapat dihukum, skema tersebut dapat berdampak serius pada kesehatan sosial dan ekonomi suatu negara.

Dolar AS dan Euro adalah dua mata uang paling populer di kalangan pencuci uang. Keduanya merupakan mata uang cadangan penting dan juga banyak diperdagangkan di pasar valas internasional.

Oleh karena itu, volume pencucian mereka dapat mempengaruhi siklus penawaran/permintaan mereka yang pada gilirannya dapat, secara langsung dan tidak langsung, mempengaruhi banyak ekonomi nasional.

Apa yang dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut?

Di seluruh dunia, banyak organisasi pemerintah dan antar pemerintah berupaya mengatasi ancaman pencucian uang, meskipun mereka masih jauh dari menghilangkannya sepenuhnya.

Di Amerika Serikat , lembaga pemerintah seperti Biro Investigasi Federal, Departemen Kehakiman, Badan Penegakan Narkoba, dan Internal Revenue Service semuanya memiliki divisi untuk menyelidiki dan menangani pencucian uang.

Negara ini juga telah mengesahkan banyak undang-undang untuk menghilangkan perbankan anonim (yang memungkinkan pencucian uang) dan menjadikan pencucian uang sebagai kejahatan itu sendiri, bukan hanya unsur kejahatan lainnya.

Di India negara yang secara tradisional rentan terhadap pencucian uang serta transaksi ‘ benami ‘ dan ‘ hundi ‘ yang suka uang tunai Undang-Undang Pencegahan Pencucian Uang (PMLA) 0f 2002 berupaya mencegah dan mengendalikan pencucian uang dan menghukum pelanggar.

Beberapa negara menindak pasar seni yang sering digunakan untuk mencuci uang kotor dan mendanai kelompok teroris seperti ISIS.

Swiss , misalnya, telah merevisi Undang-Undang Anti Pencucian Uang untuk membuat pasar seni lebih transparan dan tidak terlalu rentan terhadap kesepakatan pencucian uang.

Komunitas internasional juga mengambil tindakan dengan membentuk kelompok seperti Financial Action Task Force on Money Laundering (FATF) dan Asia/Pacific Group on Money Laundering.

Organisasi antar pemerintah seperti PBB, Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia juga memiliki divisi anti pencucian uang.

Related Post